2 Aug 2012

Gara-Gara Hujan

Cerita pengalaman masa kecil episode "Gara-Gara Hujan" membuatku selalu  tersenyum manyun sekaligus membayangkan masa waktu kejadian duapuluh lima tahun yang silam. Begitu pula dengan si sulungku "Riva" yang selalu terpingkal-pingkal bila meminta ulang cerita tersebut. Maklum, namanya anak kecil kalo dengar cerita lucu sebelum bobok pastilah yang diingini cerita yang sama berulang kali. Hehehe, sampe emaknya sendiri bosen kalo terus nyerocos cerita itu. Hihhh, amit-amit bikin muka seperti kepiting rebus :D

Dulu jika musim hujan turun, waaah bikin puyeng satu rumah, Selain langganan banjir (karena selokan depan lebih pendek daripada badan jalan. Makanya air sering  dolan meluber masuk ke rumah), cucian kotor pasti menggunung ketimbang yang bersih. Pssst, saat itu belom pake namanya Mesin Cuci 2 tabung ato yang namanya 1 pintu. Juga jasa Laundry Clean belom menjamur. Jadinya masih pake model manual. Biasalah...sroook sroook gosok. Pake sikat tangan :D

Ditambah acara berangkat ke sekolah yang ekstra keras menyiapkan peralatan selain mantel hujan ataupun payung. Mengingat keluarga belom punya gerobak roda empat.
Aku beserta kedua adikku selalu membiasakan memakai plastik sebagai pembungkus sepatu maupun tas sekolah. Biar sepatu  plus buku pelajaran awet kering. Hehehe.
Namun, suatu ketika, mungkin lagi apes nasib yaaa... baju dalam yang seharusnya kupakai untuk sekolah belum kering benar. Hujan mengguyur kota Semarang 3 hari berturut-turut dengan deras. Bersamaan juga dengan musibah banjir bandang yang menimpa banyak korban jiwa. Masih kuingat betul kejadian itu.
Setiap kali datang banjir, pasti warga saling memberitahu. Banyak anak kecil yang tidak berangkat ke sekolah. Takut sekolahnya kebanjiran.

Tetapi yang ada dalam benak kecilku, saat itu aku kepikiran ulangan bahasa Jawanya Bu Joko yang terkenal super duper galak dan judesnya setengah ampun. (Maafkan, muridmu ini yaaa Bu kalo kurang sopan dalam mengomentari :D). Disamping bahasa Jawaku yang kedodoran, swear deh kalo suruh milih masih mendingan bahasa Inggris lho.  Kuputuskan harus berangkat sekolah juga ! Tidak peduli ada badai apapun yang datang, yang penting bisa ikutan ulangan. (maksutnya, kalo ulangan bareng teman kan bisa bisik-bisik antar teman. Wkkkkki. Waduh, apa jadinya kalo ulangan susulan. Berabe, nih ^_^).

Upsss, sayangnya baju dalam yang belom kering...terpaksa membuatku memakai yang lain. Lebih parahnya, celdam yang ada sudah  molor. Alias tidak elastis lagi dan bikin tidak nyaman waktu dipake. Daripada pake yang basah bisa bikin sakit masuk angin, pilihan terakhir dengan amat terpaksa pada celdam satu-satunya itu. Meski sepanjang jalan sambil menahan nafas aku pegangi celdam supaya tidak merosot. Lebih lega lagi kalo sudah duduk, tanpa perlu wira-wiri berjalan.
Nah, ada hal yang tidak terduga sama sekali. Ketika pulang melewati sebuah gang kecil, tidak dinyana muncul seekor anjing berbulu item. Wuih, pokoknya sangar men... apalagi dengar suaranya yang menyalak keras.

Huuuuuuuuuuuuu...kontan saja tanpa dikomando lagi, langsung ambil langkah seribu deh. Menyelamatkan diri secepat mungkin. Alhasil tanpa disadari langkah tunggang langgangku langsung terhenti. Manakala celdam warna pinky melorot hampir ke ujung kaki. Alamaaaaaaaaak.... malunya setengah ampun. Apalagi denger ada yang meledekin.
Untunglah sudah sampai persis depan rumah dan anjing berbulu itemnya kagak jadi ngejar. Mungkin juga geli yaaa melihat diriku yang terbirit-birit lari ketakutan. Wah, wah pokoknya payah deh. Perlu disensor ya !kalo dipikir-pikir mendingan terjadi pada masa kanak-kanak, coba kalo dialami pada masa puber, weleh weleh apa gak bikin geger seisi kampung. Alamaaaaaaaak .

* Cerita_based on story ini diikutkan dalam giveaway blog @windakrisnadefa  #GABlogEmakGaoel"


"Mak,ane ikutan giveaway - nya ye,mak! Kasih ane hadiahnya yang buku Memeluk Mimpi Mendayung Harapan karya Alberthiene Endah, atau novelnya mbak Endah Raharjo berjudul Senja Di Chao Phraya atau satu paket kecantikan dari Oriflame..

3 comments:

  1. hahahahaaa, waduh asli ini kocak banget...ngebayanginnya aja ngakak2 sendiri... :))
    makasih ya mbak udah ikut #GABlogEmakGaoel...
    tunggu pengumumannya tgl 4 agustus ya... :)

    ReplyDelete
  2. Untung copotnya pas pulang. Coba kalo dikejar anjing pas berangkat trus tragedi celdam terjadi di depan sekolah.. Rusaklah reputasi :D

    ReplyDelete
  3. Waduh, mbak Winda tengsin bgt nih hikks :D
    Tapi terpaksa deey, wong pengin dapetin novel keren terpaksa deh bongkar rahasia.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan berkomentar, insyaalah saya akan berkunjung balik. Sukses selalu :)