27 Jul 2013

(Ngontess) Jurus Maut Pamungkas

Mungkin pusaran waktu yang kumiliki dengan bunda tercintaku yang kerap kupanggil mami cantex ini tak akan terlupakan begitu saja. Mengingat betapa dekatnya kami dulu, bagaikan kakak adik. Kemana-mana lengket bak permen karet. Hihihi.
Sampe menjelang pernikahanku saja, mami cantex ini selalu aku temanipun kemana belio mau pergi. Baik ke pasar, kantor ataupun kegiatan luar lainnya.
Nah, kalo inget bejibun kegiatan mami cantex ini dari subuh-muter menjelang subuh lagi, patut aku berikan predikat Neli, nenek lincah. Lha, gimana lagi pagi-pagi sudah ngajak turun ke pasar berburu bahan makanan dan buah-buahan. Bener-bener so urgent-lah terutama berhubungan dengan usaha sampingan mami cantex ini yang sukses menggeluti bisnis minuman jus.
Kadang aku sempat ngerasa kasian juga sudah memasuki usia senja mami cantex ini tetep enerjik bekerja. Bayangkan saja demi omzet kurang lebih hampir enem ratus ribu perhari, mami ngotot trus untuk eksis jualan meskipun kondisi sedang sakit. Owalaaah, mam betapa gigihnya semangat dan perjuanganmu. Aku pun sebagai anak kalah nih, semangat survival nya ketimbang mami kandung yang begitu disayangi. Dibalik kegigihannya sebagai seorang wiraswasta ulet, mami seringkali grusa-grusu alias tidak sabaran jadi orang. Emang sih seperti pepatah "Tak ada gading yang tak retak". Begitu pula dengan sikap mami cantex ini, pinteeer banget menyembunyikan perasaannya. Meskipun dalam kondisi mendidih bagaimanapun tetep cool-cool aja tuuuh...wadalaah.
Ada suatu peristiwa yang bener-bener bikin situasi nyaris runyam. Tatkala itu ada kejadian tak terduga. Ketika akan mengirim pesenan jus ke lantai atas di sebuah gedung pemerintah kota Semarang, aku terpaksa mendampingi mami cantex yang sempat uring-uringan. Karena terpaksa harus ikut-ikutan berjubel ria dalam lift. 
Saat itu memang ada maintaining ruang lift sehingga mau tak mau hanya sebuah lift saja yang bisa difungsikan. Akibatnya semua orang termasuk pegawai yang baru saja apel pagi pada berebut masuk dan berdesak-desakan. Jika ada overload dalam lift, otomatis lift tidak bisa naik ke atas. Terus dan terus terjadi tidak ada yang mau mengalah, **hihihi yaiyalah pegawai kantoran pada berlomba masuk kantor**.
Tiba-tiba saja terdengar bunyi seperti ban kempes mendesis. Kalaupun dengar suara misterinya saja sih, tidak menjadi persoalan besar. Lhaa ini dampak polusinya yang bikin heboh semua orang dalam lift berebutan keluar.. "Waduuuh baunyaa seperti telor busuk, hueeeek," begitulah komplen salah seorang yang merasa mual terkena polusi instan.
Mukaku terasa merah padam, apalagi melihat sikap mami cantex yang tersenyum super manis dan keliatan santai itu menodongku dengan pertanyaan retoris ," Adik sakiit perut yaaa???"
Duh, duh, duh pertanyaan polos mami cantex tanpa dosa itu barusan seolah-olah membuat orang-orang disekitar lift melihatku dengan pandangan tajam.
Hiih, ngerinya kalau sampe dalam hati mereka membatin -"cakep-cakep kok tukang kentuuuut".
Huaaaaaaah, mami !!! Aku bersungut-sungut gemes tatkala mendenger pengakuan mami cantex sehabis berjualan. Belio memang pasang strategi khusus, sebagai salah satu taktik marketing inovasi baru.
Yaelaaaah....mam segitunya jurus maut pamungkas mami sampai-sampai aku merasa kehilangan muka dengan bau kentut 'alamak,Jang'  tadi yang notabene dari mami cantex sendiri. 

Sekian cerita yang kupersembahkan untuk mami cantexku tercinta, tidak mengurangi rasa hormat saya dengan menyertakan cerita jenaka ini ke dalam sebuah kontes. Semoga bisa menjadi hiburan segar dan bermanfaat.



40 comments:

  1. waduh ternyata adek cantik yang kentuut, bukan mami cantik ... heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya mengucapkan banyak terimakasih kepada MBAH KABOIRENG yang telah menolong saya dalam kesulitan,ini tidak pernah terfikirkan dari benak saya kalau nomor yang saya pasang bisa tembus dan ALHAMDULILLAH kini saya sekeluarga sudah bisa melunasi semua hutang2 kami,sebenarnya saya bukan penggemar togel tapi apa boleh buat kondisi yang tidak memunkinkan dan akhirnya saya minta tolong sama MBAH KABOIRENG dan dengan senang hati MBAH KABOIRENG mau membantu saya..,ALHAMDULIL LAH nomor yang dikasi MBAH KABOIRENG semuanya bener2 terbukti tembus dan baru kali ini saya menemukan dukun yang jujur,jangan anda takut untuk menhubungiya jika anda ingin mendapatkan nomor yang betul2 tembus seperti saya,silahkan hubungi MBAH KABOIRENG DI 082=322=212=111 ingat kesempat tidak akan datang untuk yang kedua kalinga dan perlu anda ketahui kalau banyak dukun yang tercantum dalam internet,itu jangan dipercaya kalau bukan nama MBAH KABOIRENG KLIK TOGEL 2D 3D 4D 6D DISINI











      saya mengucapkan banyak terimakasih kepada MBAH KABOIRENG yang telah menolong saya dalam kesulitan,ini tidak pernah terfikirkan dari benak saya kalau nomor yang saya pasang bisa tembus dan ALHAMDULILLAH kini saya sekeluarga sudah bisa melunasi semua hutang2 kami,sebenarnya saya bukan penggemar togel tapi apa boleh buat kondisi yang tidak memunkinkan dan akhirnya saya minta tolong sama MBAH KABOIRENG dan dengan senang hati MBAH KABOIRENG mau membantu saya..,ALHAMDULIL LAH nomor yang dikasi MBAH KABOIRENG semuanya bener2 terbukti tembus dan baru kali ini saya menemukan dukun yang jujur,jangan anda takut untuk menhubungiya jika anda ingin mendapatkan nomor yang betul2 tembus seperti saya,silahkan hubungi MBAH KABOIRENG DI 082=322=212=111 ingat kesempat tidak akan datang untuk yang kedua kalinga dan perlu anda ketahui kalau banyak dukun yang tercantum dalam internet,itu jangan dipercaya kalau bukan nama MBAH KABOIRENG KLIK TOGEL 2D 3D 4D 6D DISINI

      Delete
  2. Mbak maminya cantik ya...awet muda.. semoga GA nya sukses...

    ReplyDelete
  3. Wwkwkwkwkw.. waduuh maminya lucuu :D

    ReplyDelete
  4. Hahaha...mamimu super kereeen, menuduh dengan memasang wajah polos :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. haaai, mbaak Ida makasi komenmu ya,mbaak. Pokoke apapun yang terjadi mami is the best yaa :)

      Delete
  5. Jasa ibu tak akan terbalaskan, demikian pula perannya dalam hidup kita juga tak akan pernah tergantikan.\
    Kepadanya kita harus berbakti agar hidup kita adem-ayem
    Semoga berjaya dalam GA

    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. maturnuwun pakdeku yang supeeer keren guanteeng n baeeek :) thks atas doanya. Bismillah :)

      Delete
  6. ih mbake cantik2 kentutan xixixiii *toss dulu sama mami cantex

    ReplyDelete
    Replies
    1. nek mung sas sos sas sos gak apo2 mbaa, lhaaa terkontaminasinya itu looo bikin klengeeer wkkkks

      Delete
  7. Hahahahaha...aduh... mamimu sama ama aku.. aku juga gitu kalo tiba2 lepas kendali.. aku pasti liat anakku yg masih kecil sambil pura2 bertanya dengan penuh keibuan "ugh..atit peyut ya?" Hahahah..ternyata naluri semua ibu sama

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk... ternyata oh ternyata...
      kayaknya aku perlu juga niru strategi ini deh hehehe

      Delete
    2. Aih3x... mba Anita juga pake strategi jitu yaa.slm kenal mba :) thks dudah mampir kemari ;)

      Delete
  8. Waduh maminya malah membongkar rahasia dengan pertanyaan begitu. Harusnya diam aja. Toh nggak ketahuan. Pasti mukanya merah padam tuh hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi... mas bisa2nya jugaa, emang udah aku perhatikan gejala2nya emang selalu begitu..wkkki

      Delete
  9. Maminya tinggalnya di Semarang ya Mak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yesss mb, tepatnya di daerah Ngaliyan Raya :) deket ga sama njen mbaak??

      Delete
  10. ish, maminya sadis :D :D :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Not saadisss mbaa, but keterlaluaaan hihihi..tapi udah maklum kok, tetep kenapa2 ya gaak bisa maraah. I love her much :D

      Delete
  11. wkwkwkwk, mbak Tanty, critanya sukses mengurai tawa. Bikin aku fresh lagi deh ini. hahaha. Sukses yaaa untuk ngontesnya. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdullilah mbaa...bisa bikin ketawa. Gak nyangka peristiwa beberapa tahun lalu yang membuatku meradang malu, skrg jadi bagian yang tak terlupakan-lah. Emang MOM is the best in the world, yaa mbak ;)

      Delete
  12. Yaelah, tak kira maminya yang kentut, ternyata Mbak Tanty. Hahahaha!

    ReplyDelete
  13. Hikkks knpaaa bacanya gak tuntas yaa,Neng :)
    Simak paragraf berikut "... Huaaaaaaah, mami !!! Aku bersungut-sungut gemes tatkala mendenger pengakuan mami cantex sehabis berjualan. Belio memang pasang strategi khusus, sebagai salah satu taktik marketing inovasi baru.
    Yaelaaaah....mam segitunya jurus maut pamungkas mami sampai-sampai aku merasa kehilangan muka dengan bau kentut 'alamak,Jang' tadi yang notabene dari mami cantex sendiri."
    Nah,mudheng ga ??? :D

    ReplyDelete
  14. Jiahaha..gak kebayang mbak, bagaimana wajahmu ketika itu

    ReplyDelete
  15. hahaha..baca ceritamu nggak jadi ngantuk nih mbak...salam gokil buat bunda cantix ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama2 deh mbaaa Imaz Suntoro ...muaach slam balik deh dari bunda cantix :)

      Delete
  16. Replies
    1. maturnuwun yaa mb Rina sudi mampir ke lapakku :)

      Delete
  17. Replies
    1. sekali lagi thks yaaa mama cantik satu ini ,muaach big big hug

      Delete
  18. cerita tentang mama memang gak pernah ada habisnya ... semoga GA-nya sukses yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasi yaa mb Isma sudi mampir ke mari, iya mama adalah segalanya ya. Slm kenal deh mbak.

      Delete
  19. hihihi...ceritanya lucu, Mbak. Kebayang raut mukanya karna jadi tertuduh :p
    Semoga sukses untuk GA-nya ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihii gituu yaa mbaak emang betul 100% :D, slm sukses uytk mb Inna deh ;)

      Delete
  20. Terima kasih sudah ikutan ya mbaaaaak :D
    Tunggu pengumumannya dalam waktu dekat ini ya ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sun sayaaang buatmu yaa mbaa, pengin deh ngikutin jejak kerenmu...muaach ;)

      Delete
  21. jangan gengsi jadi anak mami,itu lebih baik daripada anak liar

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan berkomentar, insyaalah saya akan berkunjung balik. Sukses selalu :)