8 Jan 2014

Menyiasati Dilema Menulis

Sumber : Google
Penginnya menyiasati dilema menulis dalam rangka merealisasikan harapan yang sudah diplanning dalam resolusi 2014...Namun, hati ini langsung menjerit kecil.
Arrrrgggggggh,,,,
Melirik thumbnil di sebelah postingan saya ini serasa melihat emak yang super rempong dengan semua rutinitas tiap harinya. Terus berkutat di area dapur rumah merangkap semua kebersihan dari ujung gerbang sampai belakang rumah. Belum lagi dengan embel-embel kotoran lainnya baju, piring, kamar mandi de el el. Cukuuup sudah super rempong si emak tanpa PRT andalan. Maklum keluarga inti saja jadi diusahakan senantiasa mandiri or berdikari. 

Mengapa, saya posting menyiasati dilema menulis, yaaaa... karena pekerjaan yang bisa diandalkan dengan memilih status ibu rumah tangga adalah menyalurkan potensinya dalam menulis.Apalagi pasion menulis tidak jauh-jauh amat dari kebersamaan mengasuh penuh anak-anak.

Ini resiko yang sudah saya tadari, jika memang berniat mencari aktifitas yang bisa menghidupkan gairah bekerja meski di dalam rumah, saya harus bisa booster mood dan handle all problem.
Aduuh, emang yaa secara teori di luar kepala so simple mudah buangeeeet. Namun in the fact prakteknya di lapangan jauh dari harapan.
Saya ini bukannya curhat komplain namun sekedar sharing unek-unek. Daripada dipendam terus menerus dalam hati, bikin senewen dan kepala berdenyut-denyut kencang. Hahaha #akhirnya saya bisa ketawa nih#

Dilema Menulis
Entah mengapa yaaa... setiap ada proyek menulis dan mendekati Deadline (DL) ada-ada saja gangguannya, seperti :
  • anak-anak carper  cari perhatian...malah si kecil itu rewelnya setengah ampyuuun. Gak bisa disambi kerja, maunya nenen terus terus dan terus.. hadeeuh.
  • ada saja anak atau sodara jatuh sakit.... malahan sampai njenguk keluar kota. Perjalanan memakan waktu dan tampak waste time. Mau nolak ikut, kok rasanya pekewuh :( Hikkks jadi galau nih.
  • Kuatirnya dengan tanpa ada angin ada hujan, PLN ikut-ikutan padam listrik. Wuaaaah, bisa-bisa nangis bombay jika memakan waktu berjam-jam #biasanya,sih# Hihihi
  • Koneksi internet juga tidak bisa diajak kompromi. Status connected  tapi loading melulu.
Efek sampingan yang biasanya jadi bad habit [ ini akan saya carikan solusi baiknya] diantaranya :
  • suka uring-uringan-apalagi melihat kondisi tempat bersih jadi kotor berantakan . OMG, saya jadi feel guilty  deh... kalo habis marah dengan nada sopran. Kasihan anak-anak, tujuannya mau kreatif kok jadi Glek ... dilarang. Biasanya saya langsung peluk anak-anak, satu-satu sambil berbisik...  forgive your mom... I love all you...big big hug.
  • Mudah sensitif apalagi tidak direspon langsung (biasanya ini sama beloved hubby). Sepertinya kalo diajak discuss gak nyambung aja, apa karena badan sudah pegel-pegel seharian kerja. I'm not sure at all
  • Jarang nulis ngeblog atau parahnya sama sekali gak produktif kirim tulisan ke media... rasanya waktu yang dimiliki sudah terkuras habis full-time
  • Hawanya bad mood.... supeeer males. Penginnya dongkrok di ranjang yang empuk sama ditemani bantal buku-buku atau majalah. Wadeeeeew. 
  • Tidak bisa nyantai untuk sekedar hanging-out dengan keluarga, karena saya cenderung minta dirumah saja. Apalagi si bungsu-yang sukanya ngajak ke luar rumah.... oh, no no sweety next time maybe  begitulah alasan yang acap disebutkan.
Terus, kira-kira apa dong menyiasati dilema menulis yang bisa mengembalikan waktu normal lagi...pengin blogwalking, menulis resep, kirim artikel ringan bahkan jajan en jalan santai bareng keluarga....??? 
Sumber : Google

 Mungkin karena saya orang yang jarang tidur awal, ditambah suka bergadang dari sejak sekolah...makanya iseng-iseng deh jika bad mood banget saya coba melakukan hal sepele seperti berikut :

Bikin minuman hangat
Meski secangkir kecil minuman teh atau susu coklat, sepertinya sudah membikin fresh pikiran jadi so relaks... syukur-syukur semua pekerjaan terselesaikan dan langsung bisa beristirahat. 

Intip status teman-teman
Jujur jika saya sedang merasa full galau, sering terhibur dengan baca status dan komen lucu teman-teman socmed . Setelah puas kembali melanjutkan garapan yang masih mengantri. Adios !

Bikin corat coret di notes
Biasanya tangan ini gatel juga, mata gak bisa langsung terkatup mengantuk. Untung selalu ada bolpen dan notes kecil. Yaa udah tulis apa saja yang sedang ingin ditulis meskipun sekedar coretan kecil tak bermakna. Karena kalau pas ketemu soulnya malah bisa bikin ide buat tulisan.

Telpon temen atau sodara
Biasanya kalo kejenuhan sudah menumpuk-numpuk dan pikiran sudah tidak konsentrasi sama sekali, bisa disegarkan dengan ketawa ketiwi menelpon.

Aduuuh, semoga saja deh menyiasati dilema menulis bisa booster semangat saya untuk kembali aktif ngeblog plus menulis. Soalnya ada sobat blogger menawarin proyek menulis juga, namun saya belum berani memutuskan. Bisakah saya memanage semua schedule saya dengan baik. Salam Ngeblog deh untuk semua sahabat-sahabat tercinta.

25 comments:

  1. Suka uring2an itu aku banget.. e malah bangga hihi, apalagi kalo belom dapet jatah duit dari bojo hahaha tapi lagi berusaha pengen berubah

    ReplyDelete
    Replies
    1. aiiih... so do I dong Miss...hehehe apalagi pas kebetulan sama PMS, DL penuh hadeeuh rasanya ketarik sana kemari.

      Delete
  2. Wah.. Perlu dicontoh nih, karena saya yang bukan emak2 juga keseringan dilema dalam menulis.. :)

    Salam..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ternyata seperti virus yaa mas.. bisa melanda siapapun. Semoga tidak terus berkepanjangan. Bisa berabe deh :) Thks sudah mampir ya :)

      Delete
  3. Hihihi, setiap ibu rumah tangga pasti punya dilema menulis :)
    Tipsnya patut dicontoh biar ada semangat nulis:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama... senangnya memiliki pengalaman yang sama... semoga tidak terpuruk trus menerus dilemanya ya..hihi

      Delete
  4. Saya koq kaya baca kisah sendiri ya, Mak? hihihi.. Makasih tipsnya. Kalau yg corat coret di notes itu udah gak saya lakukan. Biasanya mencatat di handphone :D

    Jalan-jalan di blognya Mak Tanty.
    Good luck for Srikandi Blogger 2014 ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. tengkyu mak Sari yang caem :) maaf barusan bales karena error inet melulu terpengaruh cuaca yang kurangbersahabat,

      Delete
  5. sesama ibu rumah tangga tanpa art mbak bisa share pengalaman kita ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Peluuuk sayang untuk mba Lidya caem ....muach.

      Delete
  6. Kalau saya sih biasanya kalau nyari jaringan internet ka atas atap Mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, itupun saya pernah alami. Mengasyikkan banget deh :)

      Delete
  7. Klau saya biasanya cuci mata di mall atau karokean bareng sama teman2. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Penginnya juga demikian deh mas, apa daya ada krucil-krucil yang terus ngintil :)

      Delete
  8. duh Mbak..., ternyata galaunya emak-emak yang berprofesi sebagai penulis sama ya. aku juga begitu. sering merasa guilty kalau keasyikan menulis, sekaligus sewot, karena beban kerjaan rumah tangga sepertinya tidak ada habisnya. tulisanmu mencerhakan deh :) ternyata, diriku tak sendiri...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Toos dulu dong mbaa... kayaknya lebih sabaran mbaak deh dibanding aku hihihi.

      Delete
  9. pengen deh ngerasain jadi emak2 ribet, digangguin anaknya yang banyak,.. malah membahagiakan itu,.. saya belum ada yang gangguin,.. hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. sabaaar deh non caem.... siapa tahu nantinya dapat krucil kembaaaar banyak. Makasi ya berkenan mampir kemari :)

      Delete
  10. Kok jadi baca diary diri sendiri nih rasanya hahaha

    Btw, nikmatin aja Mak, nanti kalo anak2 udah beranjak gede, pasti bisa kok nyante di ranjang empuk ditemeni buku ato majalah..trus nulis deh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, begitu ya mba... thks atas supportnya deh. Bakal jadi impian manis deh. Oya mba ajarin cara menulis utk even2 lomba dong mba :)

      Delete
  11. Sama Mbak, saya juga suka bete kalo internet lelet apalagi pas lagi butuh-butuhnya :D Bedanya kalo saya lebih suka pilih minuman dingin buat ngademin hati dan kepala..hehe.

    ReplyDelete
  12. Sama mbak dilema Emak rempong ya seperti itu kayaknya
    Tapi emang Bener juga klo minum yang anget2 bisa ngilangin bad mood
    Makasih ya sharingnya serasa punya Power lagi untuk ngelanjutin menulis hihihi

    ReplyDelete

  13. saya ucapkan trimaksih kepada MBAH SUKRO,yang sudah membantu ke susahan saya dengan memberi kan nomor goip ke pada saya.
    saya sangat bersukur sekali karana nomor yang di berikan 4d itu tembus 100%.
    berkat semua itu saya sudah lunasi hutang2 saya sebanyak 150 juta di BANK BRI.
    dan saya sudah buka usaha berkat menang nomor togel yang di berikan sama MBAH SUKRO….

    -JIKA ANDA SERING KALAH DALAM BERMAIN TOGEL…

    1. Di Lilit Hutang
    2. Selalu kalah Dalam Bermain Togel
    3. Barang berharga Anda udah Habis Buat Judi Togel
    4. Anda Udah ke mana-mana tapi tidak menghasilkan Solusi yang tepat.
    HUB MBAH SUKRO DI NO:0853_3000_1769.angka goip yang di berikan MBAH SUKRO.tidak perlu diragukan lagi.saya jamin 100% tembus.soalx saya sudah pernah membuktikan 3x ber turut2 menang.
    http://ramalantogel77.blogspot.com

    Di jamin anda pasti menang seperti saya>>>>>>
    .(`’•.¸(` ‘•. ¸* ¸.•’´)¸.•’´)..
    «´ Thanks sOb rOoMnyA ¨`»
    ..(¸. •’´(¸.•’´ * `’•.¸)`’•.¸ )..
    SELAM KOMPAK SELALU….dan selamat buat yg JUPE hari ini.






    ReplyDelete
  14. kalo aku,, musuh besar ketika menulis adalah "rasa malas".... , anak rewel itu masalah kecil, tinggal dititipkan ke emaknya.. kalau emaknya juga rewel... tak titipkan ke mertuaku....beres..! terus menulis lagi... hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha...idem banget, tapi kalo konteksnya seperti diatas, nyanyi aja lagunya si Betharia Sonata #Pulangkan sja...aku pada ibuku atau ayahkyuu... huhuhu#

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan berkomentar, insyaalah saya akan berkunjung balik. Sukses selalu :)