28 Sep 2015

Mau Anak Cerdas dan Kreatif ? Konsumsi Ikan Saja

Ada obrolan pagi (ala emak-emak rempong) yang sempat berkumpul sekedar just "say hello " lumayan membekas di hati.
Eeeit, maaf ini bukan ghibah atawa ngerasani orang loooo *buang jauh ntuuh badhabit.
Tapi seputar menu makanan.

Yup, menu makanan *bagi saya yang ekstra hati-hati memutar roda finansial agar semua berjalan terkendali.

Makanya jadi gumun (alias heran) jika ada teman atau yang lain belanjanya memborong ikan.Padahal tahu, gak ??? Harga ikan itu lumayan melejit tinggi dibanding yang lain jeroan, daging ayam, sosis atau pindang. Apalagi ikan laut-dijamin geleng-geleng kepala jika tahu harganya berubah-ubah saban hari. Sebut saja nih, ikan Belanak (yang dagingnya nyemol) bisa mencapai 18 ribu/kg. Itu sih lumayan masih kelas ikan belanak, coba meelirik ikan salmon atau tuna *sambil ngitung-ngitung lagi isi dompet.  Hemmmm ...pengin *nonjok tembok :D

Mengingat saya saja lumayan berusaha sadar diri (self reminder) untuk memilih bahan yang terjangkau. Milih ikan sebisa mungkin dibawah 10 ribu *whatsss masbuloh ! hihihi. Supaya bisa mencakupi yang lainnya dong... sayur mayur dan sedikit bahan bumbu plus buah-buahan kalau beruntung (Baca : ada sedikit sisa uang).

Tapi, temen saya sebut saja Ummi Zaidan ini sepertinya tidak merasa keberatan *belanjaannya didominasi dengan beragam ikan. Saya sih kadang gak sungkan untuk sekedar basa basi menanyakan menu yang akan dimasak nantinya.
"Pengin masak pepes ikan patin saja nanti. Sedangkan kalau kakap merahnya dibakar saja. Plus bikin ring cumi asam manis, mbakyu"
saya manggut-manggut saja sembari menghitung dalam angan berapa saja budget yang terkuras demi memasak menu yummy diatas. Hehehehe.
"Waaah kalau saya bisa-bisa bangkrut jika masak sajian seperti  Ummi," seloroh saya sambil nyengir kuda.
Akhirnya saya dan Ummi Zaidan berlanjut ke obrolan. Masih seputar keluarga dan kuliner tadi. Namun diantara obrolan tersebut saya menyimak cerita yang bikin saya takjub sampai melompong kayak macam ompong *nahhhh lo !

Penasaran, simak terus dong ;) **nyengir kuda lagi.

Kebetulan Ummi Zaidan ini memiliki suami dan keluarga besar yang hidup di daerah Padang. Dan kebiasaan dalam keluarga besar mereka itu ternyata sering ngemil makanan berbahan ikan. Bisa dikatakan kalau di Jawa sini orang terbiasa ngemil (gado) tempe atau tahu sudah biasa. Tapi, kalau nyomot ikan untuk dicemil begitu saja *pasti kena semprot marah - jaman masih kecil. 
"Ngemil ikan sudah menjadi kebiasaan kok mbak .... Tapi kalau mau dimakan dengan nasi ya gak apa-apa juga," jelas Ummi sambil tertawa lebar
Maklum,mungkin saja Ummi Zaidan heran melihat raut muka saya yang berbeda tatkala bercerita soal ikan tadi. Ya iyaaalah... ikan kan, mahal boooo..kalau ngemil cuma tahu dan tempe monggo. *nyari alasan saja ya :D
Tapi, pada akhirnya saya mengakui, bahwa putra putri dari keluarga besar Ummi Zaidan tadi memang mengukir prestasi. 
Ada adik Ummi yang sukses menembus kerja di Departemen Keuangan mengalahkan ribuan saingan via seleksi online. Ada juga yang mendapat beasiswa belajar ke luar negeri. Pokoknya semua anggota keluarga Ummi memiliki brain diatas rata-rata. Sudah cerdas dan kreatif pula.
"Bener mbak Put, orang tua jarang memarahi jika ada yang nyomot ikan begitu saja. Toh akhirnya juga bermanfaat, kan ... Konsumsi ikan bikin anak-anak tumbuh kembang dengan baik begitu pula dengan organ brain-nya
Yess, baik Ummi Zaidan. Mulai sekarang saya berusaha sisihkan dana demi bisa mengolah sajian ikan untuk cemilan keluarga. Saya berharap anak-anak saya nantinya juga bisa cerdas dan kreatif sehingga mudah meraih pekerjaan yang mapan dan berprestasi.

 Tanpa sadar saya sudah membayangkan untuk mengolah sajian sambal ikan yang ditaburi teri. Ditemani dengan lauk tempe goreng dan nasi hangat juga tambah makyus dong. Atau bikin kuliner favorit tempong goreng seperti resep di Tradisi Kupatan.

Bagaimana para pembaca terkeren, pengin juga anak cerdas dan kreatif. Seperti contoh teladan keluarga Ummi Zaidan. Yuuuk konsumsi ikan yang bergizi.

Keep Happy Blogging

25 comments:

  1. teri aja mbak. hihi...

    ya kembali ke rumus dasar mbak, kl tanggal muda makan ikan. makin tua tanggalnya makin mendekati vegetarian. hihihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi makan teri juga lumayaaan uenak maknyus deh mbaa...ikan yunior :)

      Delete
  2. manfaatnya oke ya mbk, kebetulan nih si ken suka makan ikan juga, jd makin semngat nih bikinin ken olahan ikan, tengkiu infonya yak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. mari mbaak demi tumbuh kembang anak-anak kita nantinya mnjadi generasi yang bisa dibanggakan dalam prestasi dan akhlaknya.

      Delete
  3. Replies
    1. toss mbaak..aku doyan begitu pula anak2...udaah dicemilin juga ga apa-apalah :))

      Delete
  4. kalo di kampungku, sibolga sana, ikan mah udh makanan pokok mba ;p.. bukan nasinya... daerah pesisir sih...tp kbnykan org batak cemilannya emg ikan ;p.. aku aja dicekokin ikan dr kecil.. walo ga semua jenis ikan aku suka.. lbh suka yg dagingnya tebel dan durinya ga bgitu tipis2 kyk mujaer tuh, males bgt makananinnya ;p susah ama duri.. kalo papaku, ampe sop ikan itu kuahnya diminum.. aku mah ogah, amiis hahahaha... jd lbh suka ikan yg digoreng ama bakar ajA

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berarti beneran banget tuuh, ikan dikonsumsi prioritas, gak masalahdijadikan cemilan ya mbak Fanny. Buktinya bisa bikin anak jadi lebih berintelektual yang tinggi :)
      SAma mba, kalo ikan banyak durinya hadew mak..bisa-bisa nongkrong di tenggorokan sakit dah :)

      Delete
  5. Sambal ikanya maknyusss.... ikan mmg good bgt mbak buat ank2 omega 3nya itu loh bikin cerdas.... tp sayur dan buah juga oke kok :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. pastinya deh mbak kalo yang namanya sambal jangan terlewatkan momentnya hihihi :)

      Delete
  6. Ayo... dari sekarang kita konsumsi ikan dengan teratur.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe biar jadi keren n smart kayak masbro satu ini :d

      Delete
  7. ikan juga hati-hati, heheee kadang ada yang merkurinya tinggi...tapi yang aman ya ikan air tawar juga gpp kan y

    ReplyDelete
    Replies
    1. makanya mbak Astinn cakep kudu jeli pilih bahan ikan yang berkualitas hihihi :)

      Delete
  8. Makan ikan itu kendalanya satu kalo di aku... malas buang tulangnya.. tapi gak mungkin ditelan...hahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. apalagi kalo trauma ada tulang nyangkut di tenggorokan ya Bunda caem...pasti deh mikir ulang kembali wkkki :d

      Delete
  9. Makan ikan ditemeni sayur lalap dan sambal terasi plus nasi anget, hhhmmmm sedaaappp :)

    ReplyDelete
  10. Seumurku, pasti mencari makanan, lauk yang ramah di badan hehehe, dan ikan menajdi ernakprotein idola karena selain ramah di badan, juga kandungan gizinya tinggi.
    Lebih suka memilih ikan laut, karena relativ lebih aman dibanding ikan yang diternak.

    ReplyDelete
  11. Waduh kalo saya belum punya anak ya Mbak, jadi ngasih ikannya sama anak entar aja kali ya, saya nikah dulu terus bikin anak terus ngasih anak makan ikan,,, hehe, eh kasih tau istri supaya ngasih makan ikan sama anak tercinta,,, wkwkwkwkwkwkwkw,,, hehe :)

    ReplyDelete
  12. ikan asin murah meriah gan....kaya omega 3

    ReplyDelete
  13. Ikannya maknyusss kalo ditambah sambal :3

    ReplyDelete
  14. Ikannya maknyusss kalo ditambah sambal :3

    ReplyDelete
  15. Aku sukaaa ikaaan.. Memang agak lebih mahal tapi okeee rasa dan manfaatnyaaaa ;)

    ReplyDelete
  16. Aku juga suka ikan, susah di sini mah nyari ikan yang enak seperti gurami dll, adanya ya lele. hihi

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan berkomentar, insyaalah saya akan berkunjung balik. Sukses selalu :)