28 Oct 2015

Attitude Sebagai Aksesoris Penting Berelasi

Percaya gak jika Attitude sebagai aksesoris penting berelasi ? Yup, buat saya secara pribadi masih memegang prinsip tersebut. Jika tidak saya gak bisa membayangkan betapa kerugian yang akan saya tanggung. Siapkah saya menggadaikan "the most valuable" to something useless... ???

Inspirasi dalam tulisan saya kali ini muncul setelah membaca status BB sohib kuliah dulu, yang sedang dilanda stres level dewa. Larut malam dia masih setia menunggu menunggu dan menunggu paket dari kurir.
Maklum, teman saya, panggil saja Tutut adalah pekerja yang gigih dan tekun menjalankan bisnis onlinenya. Jadi ada satu hal yang kurang beres, pastinya akan segera dituntaskan. Tidak perlu menunda waktu.

Sayang seribu sayang, masalah yang dihadapi kali ini lumayan memusingkan (baca lagi dari statusnya yang bete namun tidak bisa melampiaskan kejengkelannya). Paket penting yang diorder beberapa hari lalu mengalami kendala. Rencananya paket tersebut akan diantar kepada pemesan saat hari yang dijanjikan. Siapa sangka, malah mengalami gangguan diluar dugaan. Setelah ditelusuri agak berliku-liku ternyata paket  itu "nyasar" ke orang lain.

Yang bikin Tutut keki banget, itu orang yang terima paket nyasar kok dengan santainya bisa legowo menerima paket yang bukan haknya dengan perasaan innoncent. Hadeww, masih ada ya orang macam itu yang super lancang menerima barang yang bukan haknya. NOTED, nih !

Saya sesekali menyimak-cerita yang disampaikan Tutut tadi pagi. (Wah, berarti artikel ini termasuk fresh from oven dong :D ). Terselip juga rasa heran, kenapa jasa ekspedisi yang sudah terkenal brand namanya hingga kemana-mana- *eih di Kudus juga udah ada lo* kok bisa melakukan hal fatal seperti itu. Menurut Tutut,JXX sudah sering salah kirim. Namun kejadian sebelumnya dianggap lewat saja.

Nah, mungkin kali ini paketan yang diorder dari kota lain lumayan branded jadi kalau sampai hilang tak berbekas, saya yakin Tutut akan menangis bombay sapanjang hari *maafinikye, ya jeung hehhhe. It's jokes.
Sambung Tutut lagi, ia langsung mencek paketan penting berupa tas, yang ternyata sudah datang pada hari Senin yang lalu. Tambah terkejut lagi manakala staff ekpedisi tersebut memberitahu paketan sudah dikirim ke rumah dan diterima salah seorang wanita muda.

Wah, Tutut jadi berang banget. Ia langsung keukeuh menyatakan jika dirumah, yang wanita hanyalah dirinya dan ibu mertuanya. Sedangkan ia memastikan jika pada hari tersebut sedang pergi keluar rumah. Bisa jadi kurir tadi salah kirim ke orang lain. Mulai ada titik terang, saat kurir di ekspedisi tersebut menemukan resi "Nama" penerima dari jasa ekpedisi itu.

Akhirnya nama tersebut langsung dilacak Tutut yang emang udah gak sabaran, serta merta ia baru mengetahui teryata paket tas nyasar ke rumah orang yang notabene tetangganya.
Anehnya, ketika ditanya langsung orang yang bersangkutan memaparkan alibinya, ia menunggu seminggu jika belum ada yang klaim paketan, maka ia akan telpon ke ekpedisi yang bersangkutan.

Hadeh, rumit kan. Si Tutut sepertinya menangkap gelagat kurang baik dari attitude mbak "X" yang dinilai kurang tahu etika. Lha wong di cover paket ada nomor telpon serta nama orang sebagai penerima asli-harusnya jika ia memiliki sikap tahu diri-pastinya paket penting tidak akan terkatung-katung sampai beberapa hari lamanya.

Iyaaa beneeer, sih...saya juga mengiyakan pendapat Tutut. Saya juga terapkan pada diri saya, jika ada barang paket, kiriman lain maupun parcel yang bukan hak saya, pastinya akan saya kembalikan. Takut dianggap makan barang haram. Selain itu saya juga pengin menjaga image seperti nama baik sekaligus menjalin silahturahmi yang baik dalam kehidupan bermasyarakat.

Jadi, intinya ada baiknya mengedapankan tata krama dan etika dalam menjalani kehidupan bersosial. Agar hidup ini terasa aman, damai dan sejahtera. Makanya tidak berlebihan jika menempatkan atititude sebagai aksesoris penting berelasi.  Benar begitu,kan gaes ? 

Keep Happy Blogging



23 comments:

  1. Betul, kalo paket bukan buatku, biasanya aku langsung kukembalikan dan bilang ke petugas yang anter paket kalo salah alamat.

    ReplyDelete
  2. bener mbak, jadi inget fim India apa gitu judulnya, setelah si cowok ngasih paket nyasar kerumah cewek, mereka malah jadian. cuma fiksi sih, tapi mungkin aja kan attitude bisa mendatangkan jodoh :p

    ReplyDelete
  3. IIiih..ada ya, orang yang kayak mbak X itu? Kalo merasa bukan barang punya dia, kenapa di terima ya..? Aneeeh..! Perlu belajar attitude yang baik lagi tuh!

    ReplyDelete
  4. aku pernah paketan ga nyampe2 sampe sekarang g tau kemana :/

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaah sayang banget ya mbak :( kenapa gak ditanyakan sama penjualnya?

      Delete
  5. Waaa yg dpt paket nyasar berasa minta ditimpuk kekekeek

    ReplyDelete
  6. wah ko gitu, isi paketnya emnarik kali ya...mudah2an terhindar dari sifat kaya gitu...

    ReplyDelete
  7. Ya ampun itu tetangga.. Masuk blacklist kalo sy mah..

    ReplyDelete
  8. Setuju mak cantik, etika memang penting untuk menunjang penampilan :)

    ReplyDelete
  9. Walah cerita nyasar begini juga hampir terjadi padaku. Berhubung aku merasa bukan hakku yo tak balikin ke ekspedisinya yg kebetulan dekat rumah.
    Emang etika itu perlu ya mbak :)

    ReplyDelete
  10. sayangnya yg banyak berpengaruh terhadap attitude tv dan medsos, padahal gak ada tata krama disana... jadinya ya gitu deh

    ReplyDelete
  11. saya pernah diberitahukan akan mendapatkan paket cantik, eeeeh lama sekali enggak sampai. Padahal kurirnya bilang sudah menyerahkan. Nah kan nah kaaaan

    ReplyDelete
  12. kok bisa ya tenang2 bae pdhl sdh jelas ada no.telp n alamat yg pasti sdh tau itu tetangganya...gagal paham deh mba.. hadehh..teganya teganya...

    ReplyDelete
  13. Uhhhh. Kalo ada si X itu pasti keki banget. Untungnya pihak jasa pengiriman hafal ma aku, kalo aku gak ada, pasti ditelpon.

    ReplyDelete
  14. Ealah.. Ini kok kayak judul komedi di NET TV, Tetangga Masa Gitu. :v

    ReplyDelete
  15. Ya, ampun... ikut jengkel bacanya. Padahal kalau tetap ngotot dipakai juga itu barang gak akan berkah pasti, soalnya bukan haknya :( Baru saja kemarin aku juga ada pengalaman buruk soal paket. Aku nitip barang untuk event, sudah dikirim beberapa hari sebelumnya menggunakan one night service, eh baru 3 hari kemudian diterima. Eventnya lewat, deh :( Tapi semoga yang mengalami hal seperti ini semakin jarang, ya :)

    ReplyDelete
  16. aku masih belum mendapat barang kesasar..tapi harus dikembalikan donk..lah wong itu bukan barangku...hehehe

    ReplyDelete
  17. saya juga pernah ngalamin tuh paket nyasar, tapi gak saya ambil soalnya bukan barang pesanan saya

    ReplyDelete
  18. Bener, sebetulnya selama paket itu bukan milik kita, tak seharusnya kita perahankan ya. tak ada enaknya menghaki barang yang bukan seharusnya menjadi milik kita.

    ReplyDelete
  19. Waahh kok nyebelin gitu tetangganya, harusnya kan kenal ya mbaa..

    ReplyDelete
  20. Tasnya banget buat saya, keren apa lagi buat istri saya. :D

    ReplyDelete
  21. Kalau paket udah nyasar gitu kudu kayak detektif, nyelidiki kesana kemari krn CSnya kurang cerdas.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan berkomentar, insyaalah saya akan berkunjung balik. Sukses selalu :)