9 Feb 2016

Memang Kicauan Berbayar Mengasyikkan ? Indeed, Ini Faktanya

Sengaja nih saya tag Judul Postingan "Memang Kicauan Berbayar Mengasyikkan? Indeed, Ini Faktanya. Mengingat perkembangan dunia sosial media (sosmed) tengah semarak. Banyak penggiat dunia sosmed gencar saling meningkatkan kualitas "Twitter" yang ada. Seakan berubah menjadi prospek cerah mendapatkan penghasilan yang  tidak kalah dengan lainnya. *Maaf, kalau sebatas yang saya ketahui seperti paid job yang biasa saya kerjakan. Hehehehe. Jika keliru, mohon dimaklumi deh.

Kini twitter dianggap menjadi salah satu bagian sosmed paling favorit bagi para pengiklan. Sehingga sering dijumpai kelengkapan syarat dalam menerima suatu review job produk tertentu memang mensyaratkan quota minimal yang harus dimiliki. Jika tidak bisa saja orang gagal untuk mendapat peluang job tadi. Sayang seribu sayang kan. Hal ini yang kemudian mendorong penggiat dunia online ekstra berjuang serta aktif meningkatkan jumlah pengikutnya terus naik.

Bukan hal yang mudah, apalagi seperti saya yang bukan saja seleb twitter (istilah untuk orang yang populer dan memiliki follower diatas 10 K) tanpa memiliki citra dan pengaruh kuat tidak bakalan rate followernya melejit bak roket. Ilustrasi sederhananya begini, jika ada tokoh, orang atau pekerja seni yang berpengaruh di masyarakat luas pastilah tanpa butuh waktu lama akan diikuti banyak orang. Sebut saja tokoh sensasional politik tahun lalu, Jokowi, yang baru saja membuka akun Twitter langsung mendongkrak angka puluhan ribu follower. See, that's easy way.

Kebanyakkan orang yang bisa berkesempatan melakukan job ini atau dibayar setiap kali aktifitas ngetwitnya disebut sebagai Buzzer. Biasanya mereka dibayar sekitar US $21 per kicauannya. Tokoh buzzer yang begitu dikenal masyarakat  seperti @ernestprakasa, dan @FebryMeuthia. Dengan mengenali dan tahu beberapa buzzer yang kondang, kita bisa mempelajari beberapa kicauannya yang menghasilkan inspirasi.
Meskipun kicauan via Twitter ini terkesan simpel dan mudah namun dituntut profesional dalam mengkampanyekan. Memang tugasnya (dalam berkicau) untuk "meramaikan" pesan iklannya agar bisa di dengar masyarakat secara luas.Bagi yang tertarik mengetahui lebih dalam tentang dunia Twitter semisal tips menjadi seorang buzzer, silakan baca pada postingan tentang Mencoba Kicauan Berbayar Medsos.

Sejumlah Fakta Twitter Diburu
Seperti yang dituliskan judul jika memang kicauan berbayar mengasyikkan ? Indeed, ini faktanya bisa menjawab rasa penasaran orang yang awam. Yeaay saya juga baru tahu setelah mendapati info baru tentang kicauan berbayar. Dan siapa tahu saja, saya bisa ikut arus di dalamnya. *wkkks harapan indah membumbung tinggi :)
Pengin tahu, bagaimana hingga akun Twitter ini menjadi tantangan  menarik ???  Simak beberapa tulisan berikut ini yaaa...

Dengan sekali kicauan kamu bisa saja  mendapat fee-reward minimal  1 juta.

WOw, spechless. Tentu saja mengingat sekali ngetwit di sosmed Twitter siapapun (yang terpilih) oleh suatu brand pengiklan dalam mempromosikan suatu merek atau produk tertentu bisa menerima tawaran fee yang lumayan menggiurkan. Asal yang perlu diingat, pastilah orang yang dicari yang memiliki pengikut/follower  dalam jumlah ribuan.
 
Job ringan menyenangkan
Diakui jika bisa menerima tawaran sebagai buzzer bisa jadi job menyenangkan. Pasalnya, job utamanya memang menyampaikan misi supaya didengar gaungnya. Bisa dikatakan jangka waktu jon Buzzer kemungkinan sekitar 2 mingguan, bisa juga 1 bulan. Dalam rentang waktu sekian itu biasanya para buzzer bisa diminta melakukan  sekali kicauan, satu, sepuluh hingga 20an atau beberapa kicauan sesuai yang diinginkan pengiklannya.


Keep In touch langsung
Kalau saya pribadi bisa terpilih menjadi salah satu duta buzzer pastilah menyenangkan. Karena secara langsung  saya bisa berhubungan dengan banyak orang.Seperti mengajak dan meneruskan salah satu gaung misi dari agensi yang saya ikuti. Umpamaya saja, jika saya menjadi buzzer salah satu produk Susu Kesehatan Anak, maka saya pastinya akan lebih berinteraksi ngetwit dengan para orangtua notabene para ibu-ibu rumah tangga.

Jelas kan bagi saya personal ada impian mengejar jadi buzzer *aakh gak menampik kenyataan meski masih seperti "Si Punguk Merindukan Bulan" hahaha. Sedikit uraian postingan yang simpel ini bisa memberikan gambaran. Jika memang kicauan berbayar mengasyikkan.
Coba, siapa saja yang pengin mengikuti jejak seorang Buzzer namun sebelumnya dipastikan terlebih dulu dengan kualitas yang dimiliki ya, agar tidak gigit jari kemudian hari. (maklumlah, seperti saya pribadi juga masih ngos-ngosan mengejar target sampai ratusan ribu follower. Berharap kelak bisa menjadi buzzer profesional. Amin YRA ).

Keep Happy Ngeblog

26 comments:

  1. wowww....sekali ngetwit 1 juta? luar biasa ya mak

    ReplyDelete
  2. Keren yaa kalau hanya ngetweet aja bisa langsung dapat duit :)

    ReplyDelete
  3. bikin "wow" ya mbak. segitunya duit dibuang2 sama pengiklan hehehe...

    semoga kita bisa jadi buzzer profesional dengan tweet-tweet yang bermanfaat dan bawa berkah mbak. aaamiiin.

    ReplyDelete
  4. saya..tuh... fakir follower.., bayi pungguk merindukan purnama..hahahah

    ReplyDelete
  5. Hihi bener banget, followerku masih sedikit, jadi ngayal dulu aja deh. :)

    ReplyDelete
  6. Aminn.. Mdh2an dgn ketekunan bisa memperoleh hasil yang maksimal dgn twitter-nya.. Kalo aku follower mah dibwh seribuan tp pengennya byk.. Bener2 spt pungguk merindukan bulan..hehe

    ReplyDelete
  7. Kapan yaa dapat job 1 juta per tweet? Aamiin. Aamiin hehe..

    ReplyDelete
  8. Ah..aku masih jauuuh...followerku aja belum ada 1000 nih..hehe

    ReplyDelete
  9. Saya punya twitter cuma buat syarat ikutan GA aja mbak Tanty, belum pernah ngetwit hehe

    Ternyata banyak peluang menguntungkan ya mbak dari twitter ini, tapi harus banyak followernya juga ya :)

    ReplyDelete
  10. Rate-nya Mami Febry beberapa kali dari $21, Mak. ;-)

    ReplyDelete
  11. Waah nth kapan aku bisa jd bgitu, jumlah follower aja cm 200an :p

    Walo tergiur ama fee nya, tp ya sudahlah ya.. Emg rezekiku bukan dr sana mba :) .krja kantoran skr udh sangat2 menghasilkan dan lebih. Jd disyukurin aja apa yg didapat :D

    ReplyDelete
  12. wahh dibayar sekitar US $21 per kicauannya ? amaziiing itu gimana bisa gitu ya. Tapi sayangnya sudah banyak mesin BOT untuk twitter jadi sering jadi spam malahan. Trending topic buatan jg

    ReplyDelete
  13. aku juga aktif di twitter gegara medsos itu sedang gencar diburu Mbak :D

    ReplyDelete
  14. Jujur mbak baru tahu buzzer ini, soalnya twitter cuman saya pake promo blog aja. Btw enak ya kalau jadi buzzer, ngetwit dapet duit

    ReplyDelete
  15. Aku punya kenalan buzzer yang asik,mak elisa korag, pertam ketemu dia langsung kasi trik-trik jadi buzzer, orangnya asik lagi.

    ReplyDelete
  16. Wah baru tau mba kalau tweeter juga bisa menghasilkan. Udah lama banget aku ninggalin tweeter

    ReplyDelete
  17. pengen jadi buzzer sih tapi aku suka kliyengan liat timeline twitter yang cepet banget pergerakannya heheh.. rata2 buzzer dari kalangan artes dibayar mahal2 ya mbak, jadi artes aaahhh :D

    ReplyDelete
  18. Bener banget Mba kadang ngos2an mengejar impian jadi Buzzer..

    ReplyDelete
  19. Mupeng deh jadi buzzer, sempat ikutan follow-folbek hahaha

    ReplyDelete
  20. Amin. Followerku juga masih sedikit nih, baru 1000 an saja.

    ReplyDelete
  21. asyik bener cuma ngoceh bis dapet uang ya mbak

    ReplyDelete
  22. dulu... waktu masih aktif ngetweet, aku sering menang pulsa dari provider atau dari radio :)

    ReplyDelete
  23. Aaagh...followerku masih kurang 1000.Semoga bisa jadi buzzer profesional.aamiin.

    ReplyDelete
  24. Aaagh...followerku masih kurang 1000.Semoga bisa jadi buzzer profesional.aamiin.

    ReplyDelete
  25. wah ngoceh di twitter bisa dapet reward 1 juta. saya mau banget tuh. lama juga engga buka twitter ini. mungkin nanti bisa saya coba.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan berkomentar, insyaalah saya akan berkunjung balik. Sukses selalu :)