1 Sep 2015

Makin Cerdas dan Akrab Bergelut Mainan

Dokpri : Ciptakan Dunia Bermain Yang Menyenangkan Bagi Anak
Hati saya kok jadi trenyuh kebat-kebit manakala melihat seorang ibu muda sedang memarahi anak-anaknya agak keras. 

Persoalannya sepele banget. Anak-anaknya yang tengah asyik bermain di area publik,tiba-tiba di tarik langsung (ibaratnya kayak mencerabuti akar tanaman) sontak sang anak pada geger "menjerit" tanda penolakan tidak mau melepaskan dari kegiatan bermainnya.

Mungkin tujuan sang ibu tersebut ada baiknya, mengajak istirahat (bisa minum atau makan) namun cara penyampaiannya terburu-buru. Sehingga kesannya seperti memaksakan kehendak pada buah hati tercinta.

"Awaaaaas, kalau gak nurut mamah, kalian gak dapat mainan lagi !!! "
Gertak sambal sang ibu, yang tampak gusar melihat anak-anaknya pada gak menurut semua.

************************
Fix, that's it.  Okay saya juga mengakui pernah mengalami hal serupa. *Jujur saja, beban as house wife kadang bikin pegel hati alias bete. Jika dibawa keterusan eeh jadinya nanti bermuara ke emosi sesaat. Hahaha.

Mendapat pencerahan, setelah mengikuti sesion Parenting Guide, di sekolah PG-TK terpadu anak saya Umar Bin Khatab Kudus (2009), ketika itu memang gratis. *Alhamdullilah, kalau dapat ilmu yang gratis dan bermanfaat.
Yang saya ingat betul adalah salah satu materi tentang bermain.
Yup." Dunia anak identik dengan dunia bermain" setuju, kan ???? "

Pedagog senior Dr. Kartini Kartono yang menulis buku "Psikologi Anak" menjelaskan jika kegiatan bermain yang sering dilakukan anak-anak bisa dikatakan kegiatan yang positif dan mendatangkan manfaat.
Bermain mmerupakan rehearsal (sebagai medium latihan dan pembelajaran) terutama bagi anak-anak.
Tidak heran, jika kebanyakkan anak-anak menyenangi dunia bermain.

Sebelum ada pembekalan tentang parenting, saya  serba salah persepsi. Seringnya menekankan anak-anak untuk selalu rajin dan mencintai belajar ketimbang menghabiskan waktu "dolanan" atau bermain-main.
Bisa-bisa saya mencak-mencak, merasa suami ataupun mertua terlalu memanjakan anak-anak dengan menghujani banyak mainan. [ Emang saya cenderung suka membelikan yang berbau pengetahuan seperti buku-buku cerita, mewarnai maupun majalah anak ]. Hadewww, mbiyuuung.
Untungnya itu siiih dulu, dulu lhooo...hehehe

Saya gak kebablasan melarang setuju anak-anak untuk terus mencicipi indahnya dunia BERMAIN. See ???
Pokoknya bermainlah dengan riang gembira bersama teman dan lingkungan sekitar. Kalau (mampu) bisa menyediakan "Playground" ala kita sendiri. Lebih aman, praktis dan bisa dimonitor setiap waktu. Hahahaa
Dokpri : Salah satu playground keponakan tercinta
Catatan penting bagi saya (yang selama ini talkactive jika berurusan dengan mainan) bahwa intinya dalam semua proses bermain malah mendatangkan manfaat.
Permainan dianggap bisa merangsang perkembangan sensor motorik serta kognitif (nalar) anak-anak. Makanya (kini) saya pengin juga ikut terlibat, jika perlu mengajak mereka bermain dengan beragam mainan anak maupun sarana permainan di berbagai kesempatan.

Mainan Anak


Nih, ada beberapa kiat mudah agar bermain anak-anak membuatnya lebih cerdas dan akrab :

Pilih Waktu Yang Tepat
Saya menghindari mengajak main anak-anak dalam kondisi lelah, lapar atau mengantuk. Alih-alih anak bisa full happy, malahan berujung ribut atau rewel di situasi yang serba kurang nyaman. Karena itu sesuaikan dengan waktu senggang mereka.

Enjoy Bersama
Yang terpenting saat bermain, biarkan anak-anak merasa bebas mengeksplorasi dan menikmati setiap waktu bermainnya. Jangan sampai memecah keasyikan main anak-anak hanya sekedar untuk mendikte atau mengingatkan sesuatu hal.
Berikan Pujian
Hal yang terasa sepele namun memiliki efek yang luar biasa. Ketika anak-anak dengan riang menunjukkan mainan atau sedang memamerkan sesuatu ada baiknya orang tua yang turut mengawasi memberikan perhatian (jangan sibuk dengan urusan masing-masing, seperti lebih mementingkan BBMan) ini siiih, yang seringnya saya lihat. *Hayoo, ngaku.
Tahu nggak ? Dengan memberikan pujian serta dorongan saat bermain tentunya akan meningkatkan rasa percaya diri tumbuh berkembang dengan baik pada diri anak.
Jeli Pilih Mainan
Tidak asal sembarangan saja dalam menghadiahkan beragam mainan anak, akan menjadi pertimbangan baik orang tua. Memilih jenis mainan edukatif yang sesuai dengan tingkat usia maupun kebutuhannya. Hal ini akan memudahkan anak dalam menemukan dunianya. Semisalnya saja jenis mainan yang bisa menstimulasi kemampuan dalam mengendalikan diri dan mengambil keputusan secara cepat meliputi mainan Puzzle, Lego ataupun Balok Susun. Sementara ada juga mainan yang bisa mengasah kemampuan motorik seperti kereta api, kuda poni, ular naga dll.

 Menjadi pengetahuan tambahan agar orang tua (kayak saya *kadang-kadang naik tensi :D) memberikan kebebasan bereksplorasi bermain (belajar) anak berjalan baik memang dibutuhkan Encourage Parenting. Yakni dengan memberikan kemudahan anak-anak tercinta semisal menyediakan mainan anak-anak yang bermanfaat, kreatif dan sesuai dengan usianya.

Jadi, sekarang enggak perlu pemaksaan dong saat anak-anak sedang enjoy dengan dunianya bermain. tetaplah sebagai orang tua bijak yang penuh dengan pemikiran arif. *Tunjuk jari-nih saya mau belajar lagi. Xixixi.
Harapan saya pengin anak-anak saya bisa tumbuh kembang dengan baik dengan menjadikan rumah sebagai medium bermain sekaligus pembelajaran terbaik. Setujuuuu, bagaimana dengan Anda ???



19 comments:

  1. Tringat waktu kecil ku dibekali boneka (walo bekas) tp lmyn byk...trus dpt printilan kyk keramik, pkotak korek api, atau kotakan2 lainnya yg akhirnya disusun jadi rumahrumahan
    Maennya sm kakak

    ReplyDelete
    Replies
    1. kok samaaaa ya...hehehe bagaimanapun juga tetep mengasyikkan :)

      Delete
  2. Sering sekali mengamati, baik itu keluarga kakak dan adik saya, keluarga sahabat, kerabat dan laiinya.
    Kebanyakan orang tua, sering memaksakan kepada anak, sesuai keinginan mereka. Ini sulit, karena anak belum pernah menjadi orang tua.
    Orangtualah yang harus memahami anak terlebih dahulu, karena tentu tahu bagaimana sifat kanak-kanak
    Postingannya keren

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itulah Bund orangtua gamang jika ada dilema demikian. Tapi kalau sedikit bersabar dan bijak smeua bisa teratasi ...bismillah. Makasi ya Bund (f)

      Delete
  3. wuah informasi yang sangat bermanfaat...


    Silahkan berkunjung ke blog saya ya www.fauzulandim.com dan www.blogofeducation.com yang belum folllow silahkan follow ya, makasih

    ReplyDelete
  4. Setuju mbak.... klo msh balita kyknya aku msh bisa menahan esmosi mbak....hehhee... klo remaja piye? Ah...aku pengen bgt belajar ilmu parenting beginian :)

    ReplyDelete
  5. Haduh maaaak, akupun SERIIIIING bersikap seperti itu dan nyeselnyaaaaa :( :(
    Baiklah. Tengkyuuu sharingnya ya mak.

    ReplyDelete
  6. Dunia anak identik dengan dunia bermain. Setuju, apalagi diselipin sedikit pembelajaran...

    ReplyDelete
  7. noted mbakkk.. saya juga sedang membekali diri sebanyak mungkin sebelum punya anak

    ReplyDelete
  8. bener tuh mbak, puzzle sama lego bisa menambah pengetahuan anak untuk lebih berkreativitas
    ini saya baca dari buku apa gitu, intinya anak di bawah tujuh tahun boleh dibiarin main2 dengan pengawasan ortunya
    gitu

    ReplyDelete
  9. Biarkan anak itu bebas bermain asalkan sebagai tante saya tetap mengawasi keponakan saya dalam bermain.

    ReplyDelete
  10. Ya, aku setuju kalau dunia anak ya dunia bermain. Bermain seperti apa ? Ya bermain yang bisa merangsang gerak motorik si anak. Bukan diberikan handphone kekinian or ipad -__-

    ReplyDelete
  11. kalo kata ibu-ibu sih anak lagi main atau lagi mikir harus dibiarin. soalnya anak lagi berkreasi. bner ga yah :D

    ReplyDelete
  12. paling sering kalo masih kecil digituin, malah dipukul sama sapu lidi wkwk, karna lupa waktunya main :)

    ReplyDelete
  13. mainan bisa macem-macem..ada juga yang gak perlu beli malah...wong dikasih botol minum seneng xD
    beliin raffi mainan ya budhee

    ReplyDelete
  14. Bermain bagi anak2 mah berarti belajar ya Mba :) Kalau waktu kecil kurang main, nanti sudah dewasanya malah pengen main melulu hihi...

    ReplyDelete
  15. setuju aku maakk, setuju buangett, bermain adalah sarana belajar bagi anak, jadi kita sebagai ortunya harus support mereka dengan baik. Salah satu bentuk support kita adalah menyediakan waktu untuk menemani mereka, bener kan maaak ?

    Duh aku kok berasa jadi omah-omah nyinyir gini ? *tunggu, aku benerin konde dulu*

    ReplyDelete
  16. sama-sama belajar ya mbak

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan berkomentar, insyaalah saya akan berkunjung balik. Sukses selalu :)