4 Nov 2015

Awas, Tamu Tak Diundang Menyusup ke Dalam Rumah

Credit : taken from Google
Awas, tamu tak diundang menyusup ke dalam rumah. Apakah sudah menjadi suatu momok bagi rumah yang kebetulan semuanya adalah pekerja? *Garuk-garuk kepala bingung. Namun ada hikmah baik yang bisa diambil sebagai pembelajaran positf.

Pagi hari terjadi kegemparan di sekitar blok perumahan saya. Yang biasanya tenang, damai aman sentosa diselingi kicauan burung dara dan aroma alam pagi hari nan cerah sontak menjadi keriuhan. Sebelumnya saya berpikir  akkh mungkin itu suara Bu Deni yang sedang menakuti-nakuti anaknya *yang superbandel hehehe. Namun tidak berapa lama sudah menjadi kerumunan beberapa tetangga Dawis.

Saya sedikit melewatkan momen tersebut lantaran ada tugas rutin tiap pagi kirim hantaran sule (baca :susu kedelai) ke beberapa pelanggan perumahan. Jadi saya hanya sempat capture cerita dari tetangga dekat saya, yang kebetulan berbondong-bondong sengaja datang ke rumah Bu Deni.
" Alhamdullilah, untung belum sempat menjarah barang-barang berharga....
Saya coba menyimak serius kabar yang disampaikan.
"Dasar maling nekad, masuk rumah orang yang sepi dengan membawa sebuah garpu
Bulu kuduk saya meremang sambil membayangkan jika ada orang yang nekad dan membabi buta. Seperti kasus kriminal yang baru aja terungkap di Jakarta. Ingat, kan ?? Ada seorang ibu rumah tangga biasa dengan anak balitanya tewas dibunuh lantaran penjahatnya kepepet pengin merampok ponsel genggamnya. Dan yang mengejutkan, perumahan itu dijaga ketat oleh petuga keamanan atau dikenal sebutan Satpam. Nah, loo..  Bener-bener miris banget ! 

Mungkin ini sedikit gambaran yang harus bisa dicerna baik-baik. Benar seperti kata Bang Napi*episode Bang Napi, jika tindakan kejahatan bisa muncul kapan pun manakala terbuka kesempatan.
Ya, kesempatan untuk bisa melakukan tindakan kejahatan. Seperti insiden pagi hari tadi ketika keluarga muda Bu Deni yang memang semuanya bekerja dan berangkat pagi hari. Secara tidak langsung situasi rumah akan menjadi lengang sepi. Belum lagi pulangnya jelang sore bahkan malam hari. 

Tip Mudah Antisipasi maling masuk rumah
Jadi ada baiknya, dari pihak kita sendiri yang kudu berbenah untuk selalu waspada diri dan inisiatif mengantisipasi semua hal. Jangan sesekali menyepelekan hal kecil yang nantinya malah merugikan. Beberapa hal berikut ini yang selalu saya dan suami terapkan saat rumah dalam keadaan sepi dan tidak berpenghuni.

Pastikan Kondisi Rumah Aman
Mekipun ditinggal bepergian hanya beberapa jam, saya dan suami selalu berusaha mendisiplinkan diri untuk mengecek kondisi rumah kami. Mulai dari colokan listrik, just in case supaya  tidak terjadi konsleiting, kompor gas, menyalakan salah satu lampu bagian depan rumah, peralatan elektrik  serta kusen jendela, pintu apakah sudah benar tertutup rapat dan benar-benar terkunci.

Meninggalkan pesan 
Bukannya bermaksud sok lebay atau apa, tapi saya selalu cerita ke tetangga dekat jika saya sedang keluar. Bisa juga mengirimkan pesan melalui sms ataupun messenger lainnya. Apalagi di dawis saya juga ada memiliki komunitas messenger bersama. Pokoknya di dalamnya bisa saling interaksi ataupun tukar info maupun pesan penting untuk anggota lainnya.

Lengkapi Dengan Pengaman
Cara ini bisa optional. Namun saya merasa tambah secure  saja jika pas tidak ada siapa-siapa di rumah saya menambahkan gembok sebagai pengaman  pada pintu pagar/ gerbang.

Tidak perlu kuatir dianggap terlalu ribet dalam urusan menjaga keselamatan rumah sendiri. Toh, kalau ada beberapa anggota rumah saya juga tidak perlu terlalu melakukan hal detail seperti ini. Noted !!!

Teralis Besi
Kebanyakan orang melengkapi pengaman rumah dengan memasang teralis besi pada jendela dan pintu. Dengan demikian diharapkan bisa lebih meminimalisir penjahat untuk bisa dengan mudah masuk ke dalam rumah. Memakai teralis besi ini lumayan membantu melindungi rumah asalkan memiliki dana lebih untuk membuat teralis besi.

Make a noise
Cara terakhir ala omahantik ini bukan untuk membuat kegaduhan yang merugikan orang lain, lhooo... melainkan upaya untuk memberi kesan supaya rumah tidak sunyi sepi. Tahu sendiri, kan. Kadang pelaku kriminal merasa gerah jika target korbannya dalam situasi yang hingar bingar. Nah, kalau saya suka menyetel radio (ketika saya sedang keluar) untuk mengantisipasi tindakan kriminal diatas.

Adakah pembaca sekalian yang memiliki pengalaman demikian seperti dalam postingan omahantik ini ? Pokoknya selalu ingat dan diwaspadai selalu. Awas tamu tak diundang menyusup ke dalam rumah. Lebih baik mencegah daripada akhirnya kebobolan dan berbuntut penyesalan, benar tidak ???

Keep happy Blogging gaes :)

43 comments:

  1. Iya nih skrg pencurian perampokan malah marak di siang hari. Komplek sy jg bbrp kali ada maling yg siang hari yg semua penghuninya pergi beraktivitas..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup mbk maling jaman sekarang tambah menerima.. Hiks

      Delete
  2. waspada ketika meninggalkan rumah dlm keadaan sepi memang harus

    ReplyDelete
  3. Klo perlu salah satu lampu dinyalain ya mb chrish...n bikin teralis di semua pintu n jendela

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe udah saya koreksi dan tambahin diatas. Tengkyu y say

      Delete
  4. ih amit2 deh kalau sampe adai tamu tak diundang masuk rumah makasih tipsnya mak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2 ya mbak saling mengingat kan n mensupport

      Delete
  5. Aku seminimal mungkin kalo lg di rumah sendirian ngga keluar masuk rumah, udah gitu pintu harus selalu dikunci. Serem aja soalnya perumahanku sepi, orangnya pada sibuk kerja dan belom ada pager...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang hal2 yg tampak sepele memang wajib di cermati kok mbk, semisal kunci pintu dsb.

      Delete
  6. pelaku pencurian akhir-akhir ini memang semakin nekad yah mbak :)
    kita dituntut untuk semakin waspada :)
    terimakasih tips-tipsnya mbak, semoga kita dijauhkan dari kejadian seperti itu, amin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2 mbk Ira terima kasih sudi mampir kemari

      Delete
  7. Rmhku kdg gak dikunci. Yaelah mau maling apa coba? G ada apa2nya di rmh hihih. Tp patut waspada

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe pokoknya tetep waspada. LHA kalo yang mau disergap mbak sendiri haduh kan berabe banget.

      Delete
  8. Masang gembol juga sekarang kurang aman Mbak..! Tetangga saya gemboknya dibuka pake cairan khusus gitu, jadi malingnya leluasa ngambil motor deh..
    Ngeri juga, sekarang orang udah pada nekad :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha Berarti kudu nyari gembok super kalo gitu yaaah hihi

      Delete
  9. Iya rumah harus aman dan pastikan juga loh Mbak, jangan ada hal-hal yang mencolok

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mbk astin setuju banget dengan pndapat mu.

      Delete
  10. Kasih cctv juga ya mbak kalau ada rejeki :D hehe..

    ReplyDelete
  11. cctv itu perlu sebenarnya... kalau memang mau aman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang betul banget masbro, dananya yg kurang support

      Delete
  12. bikin suara. setuju mbak. kl utk ditinggal lama mmg sebaiknya 'dititipkan' ke tetangga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya seringnya demikian kok mbk biar rumah gk serasa kunukan xixixi

      Delete
    2. This comment has been removed by the author.

      Delete
  13. Mbak, itu di perum muria?Tp emang agak terbuka juga ya aksesnya. Beda ma MVR. Tapinya lg, namanya maling ya mbak. Tetap aja cari kesempatan :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada kok mbk pos satpam depan belakang perumahan. Malingnya aja yg nekad nyari celah

      Delete
  14. Walah nyetel radio, cara yang unik mbak. Iya sih kalau ada kegaduhan, maling takut buat masuk ke rumahnya. Mungkin ada cara yang lebih tepat yaitu dengan memasang alarm di setiap jendela dan pintu, Tapi cara tersebut pasti memerlukan biaya yang nggak sedikit.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul3x cara model bgini patut di aplikasi kan, Hehe

      Delete
  15. Yg dtakutkan kalau pas drmh sendiri itu ya kalau ada maling mbak...mau pasang cctv jg ga ada biaya.xixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin maling itu juga udah ngapalin n mengintai mana rumah yg bakalan sepi ato tidak..

      Delete
  16. betul banget, sekarang harus lebih waspada dan antisipasi dengan menambah pengaman. Jangan sampai kejadian deh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Naaaaah, ngeri kan.. Catet n waspada selalu ya mbk. 😘

      Delete
  17. Kudu waspada sama orang asing nih.
    Apalagi di pedesaan seperti rumah saya. Sepinya minta ampun. Jarak antar Rumah jauh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pokoknya selalu berati hati mbk, jangan sampai menciptakan peluang terjadi tindakan kriminal

      Delete
  18. Wah mbak ngeri2 ya. Semoga kita dihindarkan dari hal2 seperti itu.
    Cuma emang kudu ati2 aja, apalagi pas di rumah/kos sendirian. Mending klo siang hari. Lha klo malam hari, sya pikir jangan sendirian di rumah deh...

    Maybe make a noise nya dengan cara TV dinyalakan keras2... biar tahu klo di dalam ada orang...

    ReplyDelete
    Replies
    1. This comment has been removed by the author.

      Delete
    2. Hehe gk perlu volume yg kenceng2 mbk, yg penting ada rengeng2nya biar gk berasa kYak di kuburan. Hehe

      Delete
  19. btw, dulu ortuku pernah kecurian mobil yang diparkir di dalam garasinya. Dan hebatnya si maling ternyata menggunting gembok pagar... entah dengan apa. Duh... cari gembok emang nggak boleh sembarangan ya. Kao bisa jangan cari yang asal murah sih.

    ReplyDelete
  20. Besok rumahku mau tak kasih besi semuanya xixixixi biar aman..!
    maksudnya tralis :3

    ReplyDelete
  21. Kampung sy Alhamdulillah tergolong aman. Tapi kalo mau pergi keluar kota sekeluarga, meski cm sehari, biasanya naruh beberapa sandal di teras. Jd meski rumah tutup, ada kesan masih ada org di dalam. Selain itu juga pamit & nitip pesen ke tetangga sebelah biar bs ikut ngawasi.

    ReplyDelete
  22. Waktu rumah kami dirampok dulu, semua penghuni didalam rumah. Kalau sudah niat, mereka nggak peduli. Nekad.

    ReplyDelete
  23. Harus pasang sistem keamanan nih, pasang cctv di sudut rumah biar aman..

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan berkomentar, insyaalah saya akan berkunjung balik. Sukses selalu :)