13 Mar 2016

Rindu Akan Koki Handal Masa Kecil

Jangan salahkan saya jika selalu merasa rindu akan koki handal masa kecil. Pastinya, mengingat saya memang berdomisili  di luar kota. Jauh dari saudara-saudara dan sejumlah kerabat dekat lainnya. Pucuk kerinduan yang membuncah biasanya memang dilampiaskan saat menemukan beberapa kuliner berikut jajanan yang  memiliki kemiripan baik tekstur rasa, bentuk maupun penyajiannya.

Gak apa-apa, kan kali ini omahantik ingin berbagi momen yang menyenangkan terutama perihal yang mengingatkan akan olahan ala homemade di masa kecil. Setidaknya dengan memuaskan diri untuk mengenang masa tersebut, perasaan serasa plong banget masih bisa merasakan sensasi tersebut.

Apa saja sekiranya yang menjadikan perasaan kuat plus rindu akan koki handal masa kecil, sebutan akrab untuk mama tersayang yang selalu menjadi orang  the best one dalam kehidupan saya. Mungkin juga karena semua disajikan dengan penuh ketulusan dan kasih sayang, sehingga menghasilkan kualitas baik dan terasa begitu nikmat. Pokoknya semua yang dimasak oleh tangan mama selalu terasa enak dan bikin lidah ketagihan. Hehehehe

Penasaran, gak sih apa yang selalu mengusik rindu itu ? Hehehe, mari kembali disimak artikel simpel berikut ini , ya.

1. Lumpia Semarang
Berisikan bambu muda (baca : rebung/bung) dengan campuran isi seperti udang, telur dan bumbu sedap lainnya menjadikan lumpia sebagai idola saya sampai kapan pun. Maklumlah, ikon kuliner asal Semarang ini yang membuat saya selalu merasa jadi wong Semarang dimana pun saya berada.
Meski saya stay di Kudus, saya lumayan repot mencari rasa yang identik dengan lumpia khas Semarang. Tapi tak apalah yang penting bisa menemukan jajanan satu ini udah bisa mengobati rasa kangen akan kepiawaian mama dalam mengolah lumpia isi rebung.

2. Makaroni Skotel
Salah satu kuliner yang tidak bosan-bosannya disantap bareng keluarga tercinta. Apalagi di waktu sore hari sambil ngopi atau ngeteh  bersama.
Kuliner penuh gizi ini memang tidak bisa sembarangan dibeli di lapak-lapak penjual cemilan. Jadinya dengan amat terpaksa saya memang harus order khusus pada salah satu teman yang kebetulan memiliki jasa kateringan. Yah sesekali waktu bolehlah, asal jangan terus-menerus karena bisa bikin bolong kantong saya. Hahaha.

3. Martabak Telor
Alternatif lain yang dicari jika tidak sempat menyiapkan breakfast biasanya saya akan membeli martabak telor pada tetangga dekat saya. Selain rasanya yang tidak mengecewakan, juga lumayan terjangkau dan higinies. Saya katakan demikian, karena saya sering  menyambangi budhe Jamil*begitu sebutan akrab beliau untuk membeli 10 biji.  Kebetulan lidah anak-anak juga cocok dengan  rasa martabak telor budhe Jamil yang pas mantap. Hehehe
Sayangnya, kurang lebih setahun ini budhe Jamil memang tidak berjualan lagi martabak telor lantaran harus ngemong salah satu cucunya. Yaaah, jadi galau deh, gak bisa mencicipi hangatnya santapan martabak telor yang gurih dan maknyus. Jarang ada bakul jajan yang menjual martabak telor.

Bicara tentang martabak telor ini saya merasa menemukan miracle saat blogwalking di blognya seorang blogger cantik multitalenta plus bersahaja bersahaja, yakni mbak Vanti. Berkat postingannya tentang resep martabak telor kembali menggugah saya untuk semangat bikin lagi tidak hanya membeli saja. Monggo silakan saja, mampir ke blognya yang kece dan langsung menemukan berbagai topik cerita maupun resep yang tidak kalah menariknya.

Terus terang saja saya malah kesesengsem  untuk membikin martabak telor mini sendiri saja ketika musim hujan mengguyur deras. Maturnuwun, ya mbak atas postingan resepnya yang bermanfaat. Kini saya tidak akan merasa galau atau baper lagi tidak menemukan martabak telor buatan budhe Jamil.

Keep Happy Blogging
 

13 comments:

  1. Makaroni Skoteeeeel, aaak resep favorit keluarga jg ni mba *tosss.

    ReplyDelete
  2. Waah martabak telor ya? Beda nggak sih sama martabak daging mbak?

    ReplyDelete
  3. Waah martabak telor ya? Beda nggak sih sama martabak daging mbak?

    ReplyDelete
  4. gimana kl kita pesen sama2 ke jeung Ayu Novanti (dia tinggal di mana kita lokasinya di mana)

    ReplyDelete
  5. Mbak putriii..laper jadinya aku mbakk!!!Ayo tanggung jawab, hhehe btw kemarin aku baru aja bikin makaroni schotel. Eh, gak taunya nongol jg di artikelnya mbak putrii :D
    Ayo buat martabak telor sendiri, gampang kok mbak!

    ReplyDelete
  6. Martabak ama lumpia mengoda. Di gresik ada nya martabak mie kampung saja

    ReplyDelete
  7. Jadi laper saya mbak... ada yg enak2 di sini

    ReplyDelete
  8. Martabak telur mini aku pernah buat, kalo lumpia belum pernah.
    Enak-enak nih camilannya :)

    ReplyDelete
  9. Saya juga kangen lumpia semarang hiks.

    ReplyDelete
  10. aduh itu..enak semuaaaa... dulu aku kurang suka kalo martabak terlalu banyak daun bawangnya. tapi sekarang baru terasa kalo daun bawang itu yang menambah legit nikmat. ^^

    ReplyDelete
  11. Saya juga suka lumpia Semarang mbak...waktu berkunjung ke sana, sempat beli lumpia. Duuh, jadi pengen ke Semarang lagi :)

    ReplyDelete
  12. bikin ngiler nih mbak...aku suka semuanya kecuali yang schotel

    ReplyDelete
  13. Saya mau juga kalau makaroni skotelnya itu vegetarian (tidak mengandung daging dan telor). Minta contact nya mau beli mbak ;-)

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan berkomentar, insyaalah saya akan berkunjung balik. Sukses selalu :)