9 May 2016

Sekelumit Perjalanan Tak Terlupakan ke Suramadu

Credit : from Tribun News
Sekelumit perjalanan tak terlupakan ke Suramadu yang pernah dilakukan bersama keluarga kecil saya sangatlah membekas dan tidak pernah pudar dari ingatan. Meski sudah berlangsung sekitar dua tahun lamanya, tokh namanya memori apalagi yang berkaitan dengan destinasi wisata selalu menyeruak ke permukaan.

Bukan isapan jempol semata, apalagi jika kami serombongan sedang melintasi suatu jembatan yang lumayan panjang ( seringnya, sih  di alur jalan Tol Bawen-Solo ) putri cantik saya, Cielo, seketika langsung memekik kenceng.
Kak. Mama. Papa ! lihaaaat, tuh ada jembatan Suramadu !
Suaranya kecil melengking panjang sambil telunjuknya tak capek-capeknya menuding jembatan panjang. Eeit, harap maklum ya. Mengingat si Cielo ini mash 4 tahun, wajar saja jika memorinya selalu mengaitkan jembatan yang ada, panjang dan menjulang tinggi seperti pengalaman travelingnya ke Surabaya ketika diajak berkeliling ke jembatan Suramadu.

Perjalanan ke Surabaya rencana awalnya untuk mengunjungi kerabat sepuh yang sedang sakit. Beliau adalah pakde yang memang paling dituakan diantara saudara lainnya. Kebetulan pula pakde masih menempati rumah dinas lingkungan Angkatan Laut, Surabaya. Lokasi rumah beliau ternyata lumayan dekat dengan destinasi Jembatan Suramadu.

Mengingat waktunya cuma singkat (sekitar 2 hari saja) di Surabaya, pilihan yang paling cocok yaitu melihat-lihat Jembatan Suramadu secara dekat. Ditambah pula ada rasa iba melihat wajah letih suami tercinta yang rela berkorban mengendarai sendirian dari Kudus ke Surabaya.
Pastilah kecapekan plus punggung pegal-pegal, apalagi waktu tempuh sekitar 8 jam lebih dilalui dengan kepadatan jalan yang tidak sedikit.

Untung saja, kami berangkat Sabtu malam hari. Meminimalisir jika mengalami kondisi macet di tengah perjalanan, anak-anak tidak merasa kegerahan karena panas. Hehehehe. Masih jelas di ingatan, betapa antrinya truk-truk besar bermuatan di perbatasan kota. Tak jarang bikin macetnya seperti mengular panjang. Cccck, saya cuman beristigfar dalam hati dan mengelus dada sabar. Amiin.

Tentang Jembatan Suramadu

Nah kembali ke destinasi Jembatan Suramadu sepertinya selalu mengulik rasa penasaran saya dan keluarga. Sambil membayangkan betapa fantatisnya tehnologi jembatan yang tergantung memanjang apalagi di atas lautan pulau Jawa. Buat saya, menjadi sesuatu pengalaman langka dan bersejarah untuk diketahui.

Wajar kan,  saya sekeluarga penasaran banget untuk melihat jembatan Suramadu secara langsung. Selama ini tahunya hanya informasi penting jika Jembatan Suramadu ini menjadi landmark sekaligus icon kebanggaan masyarakat Surabaya dan sekitarnya. Tercatat pula sebagai jembatan terpanjang di Asia Tenggara (kurang lebih dengan panjang 5.438 meter).

Makanya, anak-anak antusias sekali ketika diajak melihat  jembatan Suramadu yang terbentang panjang melewati Selat Madura serta menghubungkan pulau Jawa (Surabaya) dan pulau Madura (Bangkalan). Rasanya sudah gak sabar pengin melihat jembatan Suramadu yang terdiri atas tiga bagian penting yakni jalan layang (causeway), jembatan penghubung (approach bridge) serta jembatan utama (main bridge).

Dokpri Omah Antik : Si cantik Cielo langsung minta pindah kursi depan demi melihat Jembatan Suramadu.

Meski terpaksa menjepret keindahan jembatan Suramadu dari dalam mobil, tetap tidak menghilangkan rasa kekaguman atas kerja keras tangan dingin para ahli desain tehnik jembatan Suramadu, yang konon memang di datangkan bantuan dari negara Jepang.

Dokpri Omah Antik : View Jembatan Suramadu yang spektakuler
Saat melintasi jembatan Suramadu terhitung masih pagi (sekitar jam 10 an). Jalan terasa lenggang dan tidak mendapati hembusan kencang angin. Konon, menurut cerita orang-orang, jika ada hembusan angin kencang tak pelak agak membuat jalan bergoyang atau seakan-akan merasa"oleng". Dan biasanya terjadi siang hari. *Issh agak serem hati kecil ini sambil membayangkan di atas jembatan yang padat merayap, tiba-tiba kendaraannya berasa bergoyang-goyang.

Syukurlah tidak terjadi sesuatu seperti yang dibayangkan. Perjalanan melintasi jembatan berjalan mulus hingga ujung jembatan. Malahan rombongan keluarga menyempatkan berhenti istirahat. Sembari melihat dan membeli pernak-pernik hasil kerajinan ala daerah Madura dan beberapa oleh-oleh khas. Setelah itu balik kembali melintasi jembatan Suramadu menuju Surabaya.

Sebelum melanjutkan perjalanan pulang, ada saudara yang menyarankan tips supaya di kunjungan berikutnya saya sekeluarga tidak mengalami kelelahan sekaligus bisa puas menghabiskan waktu liburan di Surabaya. Apalagi bisa untuk mengantisipasi alur pantura yang terkenal super padat merayap alias MACET.

Dari pengalaman beliau yang memang bekerja di perhotelan Surabaya, ada baiknya saya sekeluarga memilih agen traveling yang sudah berpengalaman. Seperti yang ada Online Travel Agent yang ternama Traveloka, diantaranya yang sering dipakai pecinta travelling. (all post review prefers to DISCLOSURE)
Malahan di dalamnya terdapat fasilitas dan paket menguntungkan diantaranya akomodasi airline dan hotel yang terjamin harga serta kualitasnya. Belum lagi jika ada rangkaian promo serta diskonan event penting.

 
Dipinjam : website traveloka
Hemmm siapa sih yang menolak untuk bisa santai dan have fun di hotel ternama dengan fasilitas menariknya. Belum lagi tidak mengurangi keasyikan menikmati keindahan destinasi wisata di Surabaya. Saya langsung minta pendapat suami tentang ide agen travel untuk planning liburan ke depannya. Alhamdullilah, ternyata diakhiri dengan "anggukan kalem" yang berarti "Iya". Hehehe, tidak menjadi soal deh sekelumit perjalanan ke jembatan Suramadu yang berlangsung singkat tidak mengurangi kebahagiaan bersama menikmati  destinasi wisata.

Keep Happy Blogging

16 comments:

  1. Perjalanan yang sangat menyenangkan sekali tuh mbak, saya belum pernah ke jembatan suramadu cuma bisa lihat dari Tv saja mbak .. hehehe

    ReplyDelete
  2. ya ampun kapan aku bisa ke Suramadu ya mbak

    ReplyDelete
  3. beberapa kali lewat suramadu. alhamdulillah dulu banget awal2 baru dibangun masih bisa turun ambil photo di sana. buru2 sih secara takut dimarahin pak polisi karena sebetulnya kan gak boleh yaa,
    dasarn kami nakal waktu itu, pun banayk juga yg mobil yg berhenti dan berpoto

    ReplyDelete
  4. dulu baru2 awal dibangun, sy sempet photo di jembatan ini mba. turun dari mobil jeprat jepret curi2 kesempatan smbl jaga2 ada polisi patroli hahaha *nakal yaa
    soalnya banyak juga yg markirin mobil dan poto2..
    beberapa kali lewat sana lagi kok kyknya ga bisa lagi ya...lebih ketat sekarang keknya. drivernya ga ada yg mau stop

    ReplyDelete
  5. seumur-umur belum pernah ke Jembatan Suramadu, huhuhu, kuper banget ya... aku juga kagum soalnya, walau cuma diceritain suami :D

    ReplyDelete
  6. Aku belum pernah ke Suramadu huhuhu
    *pengeennn

    ReplyDelete
  7. Aku tuh udah berapa kali deh ke Surabaya, tapi belum berhasil sampe Suramu. Hiks

    ReplyDelete
  8. Aku udah 2 kali ke sini dan memang seruuuu. Asyik beneer tuh jalan-jalannya

    ReplyDelete
  9. Wah pengen sekali lewat jembatan suramadu, kapan ya saya dan keluarga bisa kesana, hehe. Meskipun ambil foto dari dalam mobil tetap aja indah dan megah ya, mbak Tanty.

    ReplyDelete
  10. Aku belum pernah nih ke Suramadu...mau juga

    ReplyDelete
  11. Aku pernah ke sini, kalau malam viewnya keceee bangeet. :)

    ReplyDelete
  12. Pengen banget aku mbak pergi ke sana, belum pernah ke sana.

    ReplyDelete
  13. Waktu ke Surabaya, aku sempat mau ke Suramadu tapi gagal krn telat sampai di rumah kakak sepupu. Udah ditinggal, hiks

    ReplyDelete
  14. Uh jadi pengin jalan ke suramadu bareng keluarga, taun kemarin bareng rombongan se RT

    ReplyDelete
  15. Pingin ke Suramadu dan mencicipi bebek sinjai yang terkenal itu :)

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan berkomentar, insyaalah saya akan berkunjung balik. Sukses selalu :)