15 Oct 2012

Belajar Dari Pengalaman

Sungguh malang hari ini. Disaat rasa dahaga yang tak tertahankan (inget ya, ini cuaca lagi panas-panasnya) bikin nafas megap-megap, keringat bercucuran deras maka gak ada salahnya untuk ngidam (keinginan kuat) untuk melahap buah macam semangka. Pokoknya buah yang banyak kandungan air n tentunya, so sweeeet ^_^.

( Hmm, terbayang kan suegeernya minta ampyun. Bikin ngeces banget )

Buah semangka atau Citrullus lanatus  yang asalnya dari Afrika bagian selatan ini kaya akan vitamin A, B6 dan vitamin C. Selain itu sumber yang baik akan senyawa thiamin, kalium, magnesium dan sejumlah besar citrulline – asam amino yang baik untuk tubuh. Baik diminum sebagai jus karena mengandung sekitar 6% gula alami dan 92% air. (sumber dari sini )

Dikenal pula sebagi sumber antioksidan yang baik untuk tubuh dikarenakan zat  lycopene yang lebih tinggi terdapat pada daging buah semangka berwarna merah. Karena itu, saya cenderung membeli yang berwarna merah untuk camilan keluarga di saat musim kemarau ini. 
 Sebenarnya daging buah semangka baik yang kuning atau merah sama-sama manis di mulut.

Back to cerita naas-nya, yaa...hikkks.
Minggu siang ini sudah dibela-belain, berburu mbelusuk  sampai ke sub-pasar (eh,maksutnya pasar kecil) tepatnya Pasar Dawe...suami tercinta dengan sepenuh hati mau membeli sendiri. Tumben-tumbennya, mau masuk pasar. Padahal, biasanya langsung menuju toko buah langganan atau yang ada di pinggiran jalan protokol. Seperti jalan Sunan Muria sampai jalan Jendral Sudirman--arah hypermat Matahari-Kudus.  
Buah semangka yang bobotnya hampir 2 kg itu, ternyata setelah dipotong...byaaaaaaar langsung mengucur air. Enggak tahunya...saking penasarannya, potong sampai tuntas, bagian tengah dalam buah semangka ternyata sudah lunak-alias kematangan. Jadi kalau buahnya dipotong malah jadi lembek. Meski sisi pinggirnya masih keras dan terasa manis. Wah, rasanya pengin jeritttttttt nangis. lha, kecewa berat. Tapi liat perjuangan suami terkasih yang sudah bersusah-payah membeli jadi lumer. Balik kasihan, deh.
Ujung-ujungnya share nasihat, next time kudu ekstra hati-hati. Jangan mudah terkecoh dengan harga miring maupun ukuran bentuknya. Terkadang mata mudah dikelabui,ya. Lebih aman beli pada tempat orang yang sudah dipercaya. Oh, kasihan kasihan--niatnya pengin melahap segarnya buah semangka  yang makyuuuus...eh gak tahunya dikibulin sama bakul buahnya. Hikkk
 


11 comments:

  1. aku sih ngga pernah beli yang segelondong utuh mba, aoalnya kbanyakan yang makan cuma bertiga. Jadi belinya separo bahkan seperempat juga bisa kok di pasar dkt rumah, ngga bisa milih juga sih :D

    ReplyDelete
  2. duhh, mbak Rahmi ati ini jadi dongkol,gara2 itu, mau protes siapa,jal :(
    Baru sekali ini, ketiban sial.Next time,trauma kl beli ke bakul pasaran yang ada di emperan.
    Wuih, kalo beli sdkit bisa juga di ADA swalayan/hypermat dunk mbak^_^.Sini lempar ke rumahku kalo gak abis.wkkkii

    ReplyDelete
  3. waahh... aku jarang beli yang semangka utuh.. karena kulkasnya kecil, jadi kalo sisa bingung nyimpen dimana.. hehehe (alasan yang konyol emang).

    ReplyDelete
  4. jangan tertipu sama bobotnya mbak..karena semangka yg hijau luarnya..
    belum tentu bagus isinya,..
    bahkan bisa kematangan kyk gitu.. XD
    kalau saye biasanya..mau beli..kupotong dulu..buat ngetes..semangka itu udh matang, atau kematangan.. :D

    ReplyDelete
  5. I’m not that much of a internet reader to be honest but your blogs
    really nice, keep it up! I'll go ahead and bookmark your site how to grow dick come back later on. Many thanks

    ReplyDelete
  6. kalau beli semangka, biasanya saya pukul2 dulu mbak...
    bukan pengen tahu bagus enggaknya, biar orang2 ngira saya tahu aja bagus nggaknya... hehehe :>)

    ReplyDelete
  7. Waaaaaaaahhhhh jadi pengen makan semangkaaaaa ^^

    ReplyDelete
  8. bener juga sih mbak
    biasanya emang ada yang dibolehin dibelah tapi ada juga yang cuman kasih tester beda :3
    lain kali hati" deh mbak hehe
    thanks infonya ya

    ReplyDelete
  9. Pengalaman adalah guru terbaik ya Mba.. Kalo aku beli semangka biar gak terkecoh aku lebih memilih yang sudah dibelah dua sama si pedagangnya.. Ntar kan kelihatan kalau isi buahnya masih padat..

    ReplyDelete
  10. kalau beli semangka, biasanya saya pukul2 dulu mbak...
    bukan pengen tahu bagus enggaknya, biar orang2 ngira saya tahu aja bagus nggaknya... hehehe :>)

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan berkomentar, insyaalah saya akan berkunjung balik. Sukses selalu :)