21 Jan 2016

Untung Ada Alternatif Hiburan Yang Menyenangkan

Untung Ada Alternatif Hiburan Yang Menyenangkan - setidaknya memberi secercah harapan seperti kondisi berikut. Bagaimana rasanya jika hari-hari di rumah (terpaksa) dilewatkan dengan kesenyapan. Dalam artian No electricity means No entertainment . Bayangkan seperti kehidupan masa dahulu dimana orang tidak begitu mengenal barang elektronik seperti televisi, radio maupun ponsel pintar.

Saya rasa ini bukan waktu keberuntungan saya. Setelah beberapa kali mengalami kejadian beruntun. Tidak ada faktor kesengajaan melainkan lifetimenya yang protes, kalee lantaran pemakaian yang tidak mengenal waktu.

Jaman digital ini bikin anak-anak mudah memahami memakai gadget. Sehingga saya pasang aplikasi khusus untuk sarana bermain mereka. Seperti coloring animal, counting serta puzzle. Tidak ketinggalan saya pasangkan juga donlotan musik anak.  Efeknya, mereka teledor jika baterai hampir habis tetap saja keukeuh asyik bermain meski baterai sedang dicharge. Alhasil, konektor ponsel saya total rusak dan susah untuk dibuat nge-chager.  Hampir seminggu sudah hape saya opname diperbaiki sembari menunggu komponen yang baru.

Untung saja masih ada hiburan layar kaca yang membuat saya belajar bersabar. Televisi yang acap disetel untuk memberi hiburan berita, informasi dunia luar ataupun petualangan cerita kartun anak-anak. Entah kenapa tiba-tiba ngambek. Setelah beberapa kali sering mendengar ada bunyi menyerupai rintik-rintik hujan seketika berubah menjadi letupan mengagetkan. "Bluk" !!!
Haaah, terperangah kaget. Tentu saja melihat piranti magic satu-satunya mengalami "mati suri". Dicoba paksa disetrumkan ke colokan listrik tetap saja bungkam seribu bahasa. Wah, alamat harus dibawa ke ahli reparasi nih.

Pengin menjerit meronta-ronta lalu bergulung-gulung sesenggukan. *Iish lebay banget, ya. Masak saya seperti di dera kemalangan. Belum urusan hape kelar, eeeh masih dihantam kendala televisi satu-satunya peninggalan orang tercinta kok  ya mengalami turun mesin. Hehehe.

Untung tidak dapat diraih, malang tidak dapat ditolak. Saya coba ikhlas dibalik musibah tidak seberapa ini, tapi sempat bikin saya kelimpungan. Memang sih, meski bukan stuff yang urgent, tapi keduanya lumayan membantu sidejob saya dalam mengembangkan karir meski standby dirumah saja.

Dibalik rasa kecewa sambil memaklumi keadaan yang terjadi, saya mengingat sesuatu. Ya,  saya masih memiliki piranti lunak yang bisa berintegrasi dengan internet. Segera saya menyalakan laptop dan mencari televisi streaming. Owalah, ternyata banyak juga referensi di Google yang memberikan pilihan agar siapa saja bisa mengakses kemudahan acara televisi online. Alhamdullilah

Streaming Televisi Online yang bisa diakses
Kini saya baru memaklumi juga, ada beberapa orang yang memang tidak bisa lepas dari kebiasaan merasuki sebagai gaya hidup sehari-hari. Dalam artian, tidak bisa menerima, atau  moveon jika mengalami salah satu diatasnya. Saya pun hampir demikian, namun saya pengin belajar lebih baik ke depannya untuk tidak harus selalu bergantung pada kebutuhan elektronik semata.

Harap, waktu sekarang sebagai pemakluman sebagai awal proses belajar menuju kebaikkan.  Sementara ini disyukuri saja  mengalami kondisi untung ada alternatif hiburan yang menyenangkan. Peace pokoknya hehehe.

Keep Happy Blogging


  

27 comments:

  1. Waktu vertigo kambuh tahun kemarin, aku bener2 rehat dari semua sosmed. Enggak nonton tv juga. Nyaris selama 2 minggu itu aku dalam hening. Asik ternyata karena masih ada kecintaanku yg lain, yaitu buku. Tapi masih posting blog krn udah terjadwal meski gak optimal share , hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang saya akui dirimu itu kan penulis keren so pasti buku selalu ada dihati :)

      Delete
  2. no electricity yang menyiksa adalah matinya AC,, sumuuuk,, huhuhu

    *salam kenal dari Surabaya
    #blogwalking #kunjunganbalik

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyalah mbak jika AC off pastilah bikin repot keluarga, mana kota Surabaya super hot ya..hehehe. Salam kenal balik dari Kudus :)

      Delete
  3. Untung masih ada laptop mbak. Masih ada hiburan. Nggak bnr2 mati gaya setelah hp n tv masuk reparasi :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdullilah banget mbak Sulis :) ALlah sudah membantu diriku hehehe

      Delete
  4. Saya jg sering bingung ngajak main anak2 supaya ga main gadget dan nonton tv terus. Sayanya yg memang harus rajin kasih kreativitas2, tp ya itulah... Ga bakat kreatif jg hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. problema yg sama nih mbaak, ini kan jaman digital beda sama generasi sebelumnya :D

      Delete
  5. Duh kalau turun mesin begitu, masih bisa nyala lagi, kan, Mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. bismillah sih mbak penginnya semua jadi baiik dan okay kembali .Plz doain ya :)

      Delete
  6. kalau hp sih aku masih tergantung banget, tapi TV udah lama tuh bisa meninggakannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. wuih keren nih mbak Lidya bisa juga ya padahal acara serta program2 teve keren lo hehehe

      Delete
  7. Saya juga pusing kalo misal hape rusak. Duh.. Sampe segitunya yaa kita ini hidup di zaman skrg :)

    ReplyDelete
  8. saya termasuk yang susah lepas dari smartphone, sanpe pernah mikir kalau saya ketergantungan. tapi waktu smartphone saya rusak dan saya menjualnya, kok malah berasa aman-aman saja hihihihiii.. oya, waktu itu kami juga tidak punya tv d rumah kontrakkan. leptop juga sedang rusak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau dijalani dengan kondisi demikian memang pada akhirnya bisa legowo hati kok mbak hehehe

      Delete
  9. huwaaa.. eh tapi ceritanya kok lucu sih mbak :D
    semoga dapat gantinya :)

    ReplyDelete
  10. Nah, ini pemanfaatan positif dari kecanggihan teknologi...

    ReplyDelete
  11. skrg2 ini saya jarang banget nonton TV

    ReplyDelete
  12. Aku termasuk salah satu orang yang bete pas mati lampu. Apalagi malem hari, soalnya gak bisa ngapa-ngapain. >,<

    Kalo siang mah disambi baca buku gak masalah. :D

    ReplyDelete
  13. kalo nonton streamming kuotanya mesti kuat juga ya Mba, hehe.. Btw, saat ini semakin mudah ya kita bisa mengakses tontonan, gak perlu punya teve, pake laptop pun jadi..

    ReplyDelete
  14. Kalau dirumah hiburan saya paling TV mbak Tanty, atau kalau lagi setrika mendengarkan musik dari hape :)

    ReplyDelete
  15. aku lebih seneng baca buku sih, mba. jadi pas tivi rusak Ya aku santai aja.

    ReplyDelete
  16. Kalo Tv sudah jarang nonton. Nah kalo hp masih perlu nih buat cek email2.

    ReplyDelete
  17. iya yah kiat banyak tergantung dg benda elektronik . gaka da kalang kabut

    ReplyDelete
  18. Aku nonton TV online kalau memang terpaksa Mbak, tapi lebih suka dengerin radio

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan berkomentar, insyaalah saya akan berkunjung balik. Sukses selalu :)